Solo Traveling Modal 150 Ribu Bisa Puas Keliling Kota Ambon


Setiap perjalanan pasti menemukan jalannya sendiri, hanya saja kita tidak tahu kapan waktunya datang. Dua minggu setelah balik dari Kerala, India, ternyata semesta membukakan jalan saya ke Maluku Tengah, tepatnya Banda Neira. Saya pikir sekalian berada di Maluku, kenapa tidak menambah hari keliling Ambon untuk solo traveling? Naluri untuk solo traveling kembali melatih kemampuan diri beradaptasi dengan lingkungan.

Nama Ambon masih terdengar asing bagi saya, apa yang menarik dari ibu kota provinsi Maluku tersebut?

Ambon termasuk kota yang kaya dan lengkap di Indonesia Timur. Panorama alam indah mulai dari gunung, laut, pantai hingga air terjun. Berada di bangunan paling tinggi saat ini di kota Ambon, saya dapat melihat secara utuh lanskap kota. Tidak lupa kearifan lokal orang Ambon menjadi pemanis dalam perjalanan saya kali ini.

info wisata ambon

Jalan-jalan di Ambon ditemani Bang Edwin

Saya pun mencari referensi tempat wisata Ambon yang menarik dikunjungi dan sesuai passion traveling saya. Modal 150 ribu untuk menyewa ojek selama satu hari, saya diboncengi oleh Bang Edwin untuk berkeliling kota Ambon.

1. Deruan Ombak di Pantai Liang

info wisata ambon

Wisata Pantai Liang Ambon

Dalam perjalanan menuju Pantai Liang yang berada di Maluku Tengah, cuaca di Ambon sedang tidak bersahabat. Motor berhenti sejenak untuk berteduh dari hujan. Harus saya akui kalau berkendara di Ambon memacu adrenalin, maka saya pun enggan ketika ditawarkan untuk membawa motor seorang diri. Untung saja Bang Edwin tahu medan jalan, maka kami sampai di Pantai Liang.

Pantai Liang dulu sempat dinobatkan sebagai pantai terindah di Indonesia tahun 1990-an. Lokasinya berada agak masuk ke dalam, melewati hutan dan jalan berkelok. Setelah membayar tiket masuk sebesar Rp 10.000, saya mencari lokasi enak untuk menikmati lanskap Pantai Liang.

info wisata ambon

Pantai Liang terkenal dengan pasir putih

Deruan ombak terus menghantam bibir tembok seolah ingin menerobos masuk. Laut sedang tidak tenang. Sepertinya waktu kunjungan saya sedang tidak tepat untuk menikmati pasir putih atau sekedar duduk di bawah pohon rindang. Sebelum meninggalkan Pantai Liang, saya berfoto diatas anjungan yang menjadi ciri khas pantai tersebut.

2. Kampung Bola Tulehu

info wisata ambon

Kampung Bola Tulehu

Tempat saya berdiri melihat anak-anak muda sedang berlatih sepakbola adalah sebuah desa yang bersejarah. Dari sini lahirlah para pesepakbola nasional. Sebut saja seperti Ramdani Lestaluhu dari Persija, Alfian Tuasalamony, Hasim Kipuw, dan banyak lainnya. Tidak ada orang yang tak mengenal mereka di Desa Tulehu, Kecamatan Salahutu.

Bang Edwin mengantarkan saya sampai ke lapangan sepakbola. Dalam perjalanan dia berkata, “Semoga saja kita beruntung bisa lihat mereka lagi latihan bola, Bang.” Melihat para anak-anak tersebut sedang latihan ada rasa tenang sambil menikmati suasana sore. Mereka terbagi menjadi dua kelompok yaitu mulai dari usia 8 hingga 13 tahun.

info wisata ambon

Anak-anak muda Desa Tulehu berlatih bola.

info wisata ambon

Dibalik pemain hebat ada pelatih handal.

Kedisiplinan menjadi kunci keberhasilan, di balik seorang pemain hebat ada orang hebat di belakangnya. Saya melihat ada seorang pemain yang diberi hukuman untuk push-upkarena terlambat datang latihan. Hukuman yang bijak, pikirku. Hampir saja saya dan Bang Edwin terbuai tak ingin beranjak melihat serunya mereka sedang latihan.

3. Memegang Belut Raksasa di Desa Waai

info wisata ambon

Morea, Belut raksasa di Desa Waai

Sejak melihat foto Helena di Instagram, nama Desa Waai selalu terngiang di kepala saya. Lokasi Desa Waai berlawanan arah dengan Desa Tulehu, namun masih satu jalur. Saya ingin melihat dengan mata kepala sendiri, ditambah rasa penasaran begitu besar untuk melihat langsung Morea atau nama latinnya Anguilla Bicolor.

info wisata ambon

Pengalaman memegang Morea

Selain Desa Waai, ada satu desa lagi untuk melihat Morea yaitu Desa Larike. Hanya saja jarak ke Desa Larike lumayan jauh. Saya langsung menceburkan diri di dalam kolam yang dialirin Sungai Waiseleka (Air Jernih). Kolam ini menjadi tempat tinggal Morea yang bersembunyi di balik berbatuan. Nantinya, ada pawang dari penduduk setempat yang akan memanggil Morea menggunakan telur. Morea senang dengan bau amis, sehingga mereka akan langsung keluar begitu mencium bau amis.

Rasa penasaran saya tertuntaskan ketika memegang Morea secara langsung. Geli!

4. Sunset di Pantai Natsepa Sambil Menikmati Rujak Ambon

info wisata ambon

Rujak Natsepa wajib diicip saat ke Ambon.

Senja turun di kota Ambon yang sukses menutup perjalanan saya. Bang Edwin mengajak ke Pantai Natsepa menikmati rujak. Rujak Natsepa lumayan terkenal di Ambon. Banyak penjual rujak yang berjualan di pinggir Pantai Natsepa.

info wisata ambon

Menikmati rujak Ambon di Pantai Natsepa

Pada dasarnya, rujak buah ini sama seperti rujak buah lainnya yang menggunakan bahan dasar kacang tanah dan gula merah. Kemudian diberikan potongan buah-buahan seperti papaya, nanas, jambu, bengkoang, manga dan buah pala. Ulekan dari mama-mama penjual rujak memang juara. Seporsi rujak Ambon dengan rasa segar, pedas, asam, dan manis memberikan sensasi aduhai.

Menikmati Perjalanan ke Ambon Layaknya Rumah Kedua

Ada banyak kegiatan yang bisa kalian pilih dan lakukan selama di Ambon. Namun, traveling bukan banyaknya tempat yang dikunjungi tapi bagaimana kita menikmati tempat tersebut bukan?

hotel santika premiere ambon

Hotel Santika Premiere Ambon

Seperti pengalaman saya bermalam di Hotel Santika Premiere Ambon. Ini bukan kali pertama saya bermalam di properti milik Santika Hotel. Saya pernah punya pengalaman di Santika Premiere ICE BSD dan Santika Radial Palembang. Keduanya memberikan pengalaman yang mengesankan bagi saya. Kalau kalian sering bermalam di Santika Hotel tentu saja kalian tidak akan luput dengan aroma lemongrass yang menjadi ciri khas hotel tersebut.

Begitu tahu kalau Ambon memiliki Santika Premiere Ambon, pastinya saya ingin mencoba staycation dalam rangka solo traveling saya di kota Ambon. Hotel Santika Premiere Ambon termasuk hotel bintang empat baru dan masih tahap proses pembangunan.

Dari sekian banyak pilihan hotel yang ada di Ambon, tentu saya punya alasan kenapa memilih Santika Premiere Ambon sebagai hotel nyaman di Ambon.

Bisa Melihat Lanskap Kota Ambon

hotel santika premiere ambon

Pemandangan Jembatan Merah Putih dari lantai 16 Hotel Santika Premiere Ambon

Berada di daerah Tanah Merah, Hotel Santika Premiere Ambon saat ini menjadi hotel dengan bangunan tertinggi di Ambon sebab memiliki 16 lantai! Dari lantai 16 Hotel Santika Premiere Ambon, kita bisa melihat lanskap kota Ambon 360 derajat yang dikelilingi oleh pemandangan indah mulai dari laut, teluk Ambon, perbukitan hingga perpohonan hijau. Lanskap kota ini belum dimiliki oleh bangunan lain manapun yang ada di Ambon. Benar-benar indah!

Saya membayangkan saat Hotel Santika Premiere Ambon selesai dibangun, bisa menikmati mocktail di atas rooftop hotel. Apalagi pemandangan malam kota Ambon tak kalah gemerlap dengan lampu warna-warni yang menghiasi Jembatan Merah Putih.

Bisa Melihat Kearifan Lokal Sekitar

pasar mardika ambon

Berkunjung ke Pasar Mardika Ambon

Sebelum memesan hotel, biasanya saya akan mengecek terlebih dahulu lokasi hotel. Alasannya, akan memudahkan kita apabila nanti ingin mencari tempat makan atau objek wisata Ambon yang terdekat. Di waktu malam, saya bisa berkunjung ke Maluku City Mall dan Ambon City Center. Adapun nanti Hotel Santika Premiere Ambon pun juga akan ada sebuah mall baru berada di bangunan yang sama. Kita tidak perlu jauh-jauh kalau ingin ke mall untuk mencari hiburan.

pasar mardika ambon

Ikan segar langsung dari penjual

Salah satu kegiatan yang saya senangi saat traveling ke tempat baru adalah berkunjung ke pasar tradisional di pagi hari. Ada banyak hal-hal baru yang saya jumpai saat berkunjung ke Pasar Mardika, pasar yang cukup tua di Ambon. Dengan menggunakan angkot jurusan Tantui, saya menapaki tiap sudut pasar mencari sesuatu yang unik dan belum pernah lihat.

Pasar Mardika seperti jantung bagi warga lokal menemukan kebutuhan mereka. Aroma ikan segar begitu terasa, suara bising angkutan umum, dan ratusan orang berlalu-lalang keluar masuk wilayah pasar. Menarik!

Kamar Luas dan Nyaman

hotel santika premiere ambon

Deluxe Room – Santika Premiere Ambon

Hotel Santika Premiere Ambon memiliki 143 ruang kamar yang terbagi menjadi Deluxe, Executive, Premiere, dan Premiere Suite. Namun untuk saat ini pembangunan baru berjalan 70 kamar untuk kamar Deluxe. Sisanya masih on progress untuk memenuhi kebutuhan tamu-tamu yang akan merasakan pengalaman bermalam di Santika Premiere Ambon. Tamu-tamu yang menginap berasal dari beragam kepentingan, bisa jadi menikmati liburan atau business trip.

hotel santika premiere ambon

Tipe kamar Deluxe yang saya dapat memiliki jendela kamar yang menghadap ke arah Jembatan Merah Putih dan lautan luas. Luas kamar lega membuat saya bebas bergerak di dalamnya termasuk istirahat malam tanpa khawatir gangguan.

Fasilitas kamar Deluxe seperti standar Santika Premiere lainnya. Tersedia TV LCD lengkap dengan saluran TV kabel, coffee & tea maker, toiletries, serta shower air panas dan dingin tipe terbaru yang membuat sensasi mandi lebih segar.

Kalian juga bisa memanfaatkan jasa laundry seperti yang saya lakukan, biaya laundry lumayan terjangkau. Apalagi bagi saya yang kemarin melakukan perjalanan hampir 3 minggu tentu saja butuh pakaian baru layak pakai.

hotel santika premiere ambon

Kasur empuk, sayang tidurnya sendirian 😦

Saya suka dengan interior dalam kamar serta kamar mandi. Serba baru dan bercorak minimalis dengan dinding keramik di seluruh bagian kamar mandi. Kesan nyaman dan rileks bisa didapat saat kucuran air shower langsung menyentuh kulit tubuh.

Pengalaman bermalam di kamar Deluxe saja menyenangkan, apalagi kalau bermalam di kamar tipe Suite yang dilengkapi dengan bath tub? Hehehe…

Menu Nusantara ala Gandaria Restaurant

hotel santika premiere ambon

Hidangan ala carter di Gandaria Restaurant

Di mana pun kalian pergi, selalu akan pulang ke rumah. Santika Hotel tahu bagaimana membuat kita rindu “rumah”. Keunikan dari Santika Hotel adalah menyajikan menu-menu makanan serba nusantara sehingga tiap pengunjung dapat mencicipi langsung kuliner nusantara setempat. Misalnya, kalian bisa menemukan Papeda di Hotel Santika Premiere Ambon. Makanan sagu yang dilengkapi dengan kuah ikan kuning ini menjadi makanan favorit saya dari Gandaria Restaurant. Papeda yang ditambahkan biji kenari untuk sensasi crunchy.

hotel santika premiere ambon

Icip-icip menu Gandaria Restaurant

Selain itu, menu Buntut Goreng yang akan membuat lidah merasa lengket karena bumbu-bumbu meresap hingga ke daging. Selain itu untuk minuman andalan dari Hotel Santika Premiere Ambon yaitu Jus Gandaria yang berasal dari buah gandaria. Cita rasa asam, manis dan segar bercampur menjadi satu.

hotel santika premiere ambon

Menu sarapan pagi di Gandaria Restaurant juga menyajikan beberapa station set seperti menu main course, appetizer, dan dessert. Kalian bisa menikmati santap pagi dengan pemandangan terbaik dari kota Ambon.

Promo Harga Kamar Murah via santika.com

hotel santika premiere ambon

Service excellent with warm heart

Jalan-jalan hemat di Ambon terasa semakin puas kalau bisa mendapatkan promo harga kamar murah di Santika Premiere Ambon. Cara mendapatkan promo harga kamar murah di Santika Premiere Ambon bisa melalui santika.com.

Umumnya kita memesan kebutuhan traveling lewat Online Travel Agent (OTA). Namun, tahukah kalian kalau sering kali apabila kita memesan kamar hotel lewat website justru bisa dapat harga lebih murah?

hotel santika premiere ambon

Booking kamar lebih hemat via santika.com

Santika Hotels memberikan penawaran harga bersahabat yang lebih murah dari harga OTA. Caranya hanya memesan via santika.com kalian bisa mendapatkan harga kamar yang di jaringan Santika Hotel manapun termasuk Santika Premiere Ambon. Tentu saja bukan hanya harga murah, tapi kalian bisa mendapatkan fasilitas-fasilitas lain yang ditawarkan lewat santika.com.

Apabila kalian ingin mencari alternatif menginap di jaringan Santika Hotels di Kota Ambon, maka Hotel Amaris bisa jadi pilihan. Hotel bintang dua ini juga bisa dipesan melalui santika.com untuk penawaran harga spesial.

promo hotel amaris ambon

Hotel Amaris Ambon

Santika Premiere Ambon tempat menginap yang memukau di antara gunung berapi yang megah, pantai berpasir putih dan spot menyelam menarik. Jika ingin merasakan suasana “The City of Music” kalian bisa pergi ke deretan arah Amplas atau Jalan Sam Ratulangi. Ada banyak café-café kekinian dengan suasana yang nyaman dengan pilihan makanan yang enak.

Selain itu kalian juga bisa nongkrong di warung kopi untuk mencicipi kopi khas Ambon yaitu Kopi Rarobang yang terbuat dari rempah-rempah seperti jahe, cengkeh, kayumanis, gula pasir, sereh, dan kacang kenari untuk menghangatkan tubuh di waktu malam.

Yakin kalian tidak tergoda mencoba pengalaman solo traveling bermodal 150 ribu keliling kota Ambon?

Hotel Santika Premiere Ambon
Jl. Jendral Sudirman No.88, Ambon 97128
ambonpremiere@reservation.santika.com

Hotel Amaris Ambon
Jl. Diponegoro No. 82084, Ambon
ambon@amarishotel.com

Iklan

68 pemikiran pada “Solo Traveling Modal 150 Ribu Bisa Puas Keliling Kota Ambon

  1. Ping balik: Tak Berhenti Menyukai Bahari Laut Indonesia | Koh Huang

  2. Ping balik: Solo Traveling vs Traveling dengan Teman – Koh Huang

  3. Seringnya kita membayangkan kalau ambon itu pedalaman karena daerah timur indonesia. Tapi banyak sisi eksotisnya selama kita mampu untuk mencapai kesana. Artikelnya luar biasa!

  4. Ambon kotanya bersih yak, saya kira agak2 gimana gitu. Trs belut raksasanya bisa dimakan ga ya ka. Liatnya ngeriiii….hihihi

  5. Ping balik: Jadwal Berangkat Gagal Tanpa Dapat Rugi – Koh Huang

Feel free to share you idea.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.