BerandaReviewFollower Boleh Kecil Tapi Karya Harus Bergema, ASUS ZenFone 9 Bikin Konten...

Follower Boleh Kecil Tapi Karya Harus Bergema, ASUS ZenFone 9 Bikin Konten Lebih Sempurna

Author

Date

Category

Keluh kesah sebagai konten kreator mikro sering dianggap remeh oleh sebagian besar orang.

“Ada tips untuk konten kreator pemula bisa mendapat sponsor dan dilirik oleh brand?” 

Pertanyaan ini sering tiba-tiba masuk lewat jalur pribadi akun Instagramku.

Siapa disini yang sering merasa lelah dengan membuat konten?

Seorang teman meminta pendapat apakah konten karyanya sudah layak? Akankah kiprahnya sebagai konten kreator dapat berkembang menjadi besar? Apa kontennya berpotensi dilirik oleh brand?

Untuk kalian yang berada di posisi kreator konten kecil itu memang tidak enak. Selain dipandang sebelah mata, karya kita belum tentu dikenal orang banyak.

Sini, sini!

Buat kalian yang sedang merasakan hal yang sama, kalian tidak sendirian kok. Perasaan itu wajar ketika kita menghadapi rasa mandek dalam perjalanan karir. Sekelebat datang rasa lelah dan berpikir untuk berhenti berkarya.

Setiap orang pasti menantikan waktunya agar bisa meroket.

 

 

konten kreator
Kendala yang sering dialami oleh kreator pemula

Kadang terlintas dalam benak pikiran saya, apakah orang lain melihat saya sudah menjadi content creator sukses?

Kilas balik membawa saya terkenang kembali saat jatuh bangun membangun konten dengan alat seadanya.

Ada suka dan duka selama menjadi content creator. Saya bahagia ketika bisa membuat konten karena di sana sekaligus berbagi ilmu. Kebahagiaan itu bertambah saat konten tersebut mendapatkan perhatian dari banyak orang dari mereka membagikan kembali konten tersebut.

Memang dengan pengikut yang banyak di media sosial, bisa dipastikan akan lebih mudah digandeng oleh banyak brand. Sehingga bisa mendapatkan penghasilan yang cukup banyak.

journey konten kreator
Journey seorang konten kreator

Perjalanan seorang konten kreator untuk membuat satu konten itu tidak mudah. Dimulai dari memikirkan konsep. Berlanjut dengan menentukan waktu yang tepat untuk membuat konten kapan harus mengambil foto dan video, serta editing. Selanjutnya memberikan draft konten ke pihak brand untuk persetujuan. Semua itu tidak mudah dan butuh waktu yang cukup banyak. Selain kerja keras tentunya.

Selesai memposting konten, tugas content creator masih belum selesai. Kita tetap harus memantau perkembangan postingan konten tersebut sudah sejauh mana jangkauannya. Postingan kita akan terlihat efektif dan berhasil apabila berhasil memberikan pengaruh atau influence ke orang-orang.

Kadang saya pun ingin menyerah.

Orang-orang yang ingin menjadi content creator sudah semakin banyak, sehingga kita juga harus pintar dalam mempromosikan diri. Saya juga masih belajar dan berusaha terus karena kalau hanya seperti ini saja maka akan kalah saing.

 

 

Satu hal yang sering ditanyakan sama orang “Gimana cara menjadi YouTuber/Blogger/Influencer/Konten Kreator? Gimana juga sih caranya bisa dapat endorse dan undangan event?

Jawabannya sederhana yaitu kita konsisten memiliki konten di platform yang kita pilih. Sesuatu yang bagus memang tidak datangnya cepat.

cara biar produktif
Langkah sederhana untuk tetap produktif

Awal saya membuat konten tulisan di blog memang tujuannya untuk berbagi sambil mempromosikan lewat media sosial kalau ada konten baru. Ternyata dari sana, nama saya mulai dikenal brand dan penawaran kerjasama dan undangan.

Pastinya tidak mungkin bagi kita yang baru memulai jadi content creator lalu dalam seminggu kemudian langsung mendapatkan penawaran. Sudah tahu kan bedanya?

Ternyata buah dari konsisten itu perlahan-lahan mulai terlihat. Mulai dari saya mendapatkan penawaran kerjasama atau kolaborasi dari sejumlah brand untuk saya pakai produknya hingga mendapatkan undangan untuk menghadiri acara brand mereka.

Tentunya untuk bisa sampai tahap seperti ini perlu proses yang panjang bukan?

 

 

Bertahan sebagai content creator tidak semudah membalikkan telapak tangan. Namun, akan ada hasil jerih lelah yang bakal kamu torehkan suatu saat nanti apabila bersabar dan bertahan.

Meskipun sulit dan rasa lelah menyergap saat kita menjadi content creator kecil bahkan menyelimuti dirimu. Tetap kita harus ingat bahwa setiap peluh yang kamu keluarkan nantinya pasti akan dibayar setimpal.

suka duka kreator
Suka duka konten kreator

Apalagi memasuki era digital, kita bakal disuguhkan dengan berbagai karya dari para content creator di dunia maya. Karya mereka ini bisa berupa tulisan, gambar, video bahkan suara (podcast). Bahkan karya-karya yang besar itu dihasilkan hanya dari alat seadanya saja.

Ada suka dan duka yang mesti dilalui oleh seseorang saat meniti karir sebagai content creator.

Sukanya menjadi content creator itu kita bisa mendapat kiriman produk brand. Kita juga -mudah-mudahan – diundang datang ke event-event brand. Membangun jaringan dengan berkenalan banyak orang. Bahkan mungkin bisa dapat manfaat “ekonomi” yang mendatangkan pundi uang dari konten kita.

deddy huang influencer
Dari konten, saya berkesempatan diundang oleh sejumlah brand untuk hadir.
job influencer
Saya juga mendapatkan tawaran pekerjaan dari internet untuk membuat konten

Dari kesempatan tersebut, saya bisa berkenalan dengan konten kreator dari berbagai kota dan pastinya menambah jejaring.

Kesulitan jadi content creator itu juga kita harus kerja keras mengembangkan blog atau channel media sosial mulai dari nol. Merancang branding diri dan promosi agar audiens makin luas.

Semuanya itu juga butuh waktu. Agak mustahil buat kita bisa mendapatkan 10 ribu follower dalam satu malam kan?

 

 

Platform media sosial bisa menjadi wadah seseorang untuk berkreasi. Selain itu, pendapatan sebagai konten kreator juga terbilang lumayan. Hanya saja, kini sudah terlalu banyak konten kreator, maka persaingan kreatifitas semakin ketat.

Sebab apa yang disajikan ke khalayak sudah tidak bisa konten yang membosankan. Konten menarik dan berbeda dari lainnya pasti akan membawa audience lebih banyak lagi.

jenis konten digital
Jenis konten sudah bervariasi

Setiap kreator konten pasti melahirkan materi konten baik berupa tulisan, gambar, video, suara, maupun gabungan dari dua atau lebih jenis konten.

Ketika memulai membuat konten, kita sudah memilih topik bahasan, mulai dari fashion, beauty, kuliner, sampai liputan keseharian atau daily vlog.

Bahkan saya mulai belajar meninggalkan zona nyaman dengan diversifikasi konten tidak hanya berupa tulisan di blog saja. Dengan bermain konten video agar bisa menarik perhatian audiens yang lebih luas.

Dengan modal seperti ini maka followers, subscribers, endorsement, dan sebagainya akan mengikuti dengan sendirinya. Percayalah!

 

 

konten-kreator
Persaingan kreator sudah semakin tinggi

Keberadaan profesi kreator konten memang tidak lepas dari kemajuan teknologi. Apalagi dengan semakin terbukanya akses informasi, semakin luas pula kesempatan. Lewat konten, saya bisa berjumpa dengan blogger atau influencer terkenal.

Kunci utama untuk menjadi kreator konten yang sukses adalah niat yang kuat untuk konsisten menghasilkan konten-konten yang berkualitas. Lalu, bertemu dengan sesama komunitas dan kesempatan. Tanpa komitmen pada diri sendiri dan keteguhan serta kerja keras usaha kita tidak akan kunjung menghasilkan. Tanpa kesempatan bisa jadi kita tidak dilirik oleh brand.

Untuk menjadi seorang kreator konten, kamu dituntut untuk memiliki ide-ide orisinil agar dapat menghasilkan materi baru yang berbeda tetapi tetap bisa diterima dan laku di masyarakat.

Jika ingin menjadi kreator konten yang andal dibutuhkan kemampuan dan keterampilan yang tinggi dalam hal menulis, mengambil foto, merekam video, maupun menyunting video. Selain itu, cara untuk terus stand out pertama harus orisinil sehingga sebagai kreator kita memiliki karakter dan personaliti.

 

 

Membangun branding dan menemukan target yang pas merupakan hasil yang luar biasa di dunia media sosial.

Saat ini ada jutaan pengguna media sosial yang memiliki minat berbeda. Kamu sendiri pernah nggak membayangkan bagaimana seorang konten kreator bisa mendapatkan follower hingga jutaan?

menjadi konten kreator
Kamu ingin menjadi kreator apa?

Jawabannya dengan niche market -ceruk pasar- serta branding dari konten yang dibuat oleh content creator akan lebih mudah masuk ke pasar.

Temukan sendiri ceruk pasar kalian masing-masing. Ceruk pasar ini menjadi pembanding kamu dengan kreator lain. Setiap kreator memiliki target pasar yang berbeda dan spesifik. Tujuannya bukan hanya sebatas dilirik followers, kamu juga bisa berpotensi untuk di kontak oleh pihak brand. Terutama jika konten dan kepribadian kamu memiliki pangsa pasar yang menarik dipenetrasi brand.

Sebagai contoh, David Gadgetin yang memiliki target niche berupa orang yang menyukai review gadget. Dengan begitu, konten yang dibuat di media sosialnya seputar gadget. Dirinya akan lebih berpotensi dengan mudah dilirik oleh brand gadget karena memiliki niche market yang sama. Promosi pun akan menjadi lebih mudah.

 

 

Lantas bagaimana agar content creator bisa dilirik oleh brand agar bisa ditawarkan kerjasama?

Saya pernah mengikuti webinar yang dibawakan oleh Mas Firman, selaku PR Manager ASUS Indonesia. Waktu itu saya mencatat poin-poin yang ia bagikan ketika suatu brand hendak melirik konten kreator. Dan tentu saja dengan senang hati saya ingin bagikan ke kamu yang sedang membaca tulisan ini.

tips bagi kreator
Tips Agar Dilirik oleh Brand

Dari kacamata brand, Mas Firman memberikan beberapa poin yang bisa diikuti bagi content creator kecil yang ingin tumbuh, seperti : 

1) Memiliki Konten Unik dan Punya Ciri Khas

Membuat konten yang sama dengan kompetitor akan terlihat membosankan dan kurang kreatif. Kita sebenarnya bisa mengeksplore jenis konten berbeda untuk disajikan kepada market. Jadi, konten yang dibuat terlihat lebih fresh. Sisipkan juga konten kita dengan ciri khas agar mudah diingat oleh followers, bisa dari penggunaan kalimat atau format konten.

Hal ini yang menurut Mas Firman, kreator tersebut akan lebih mudah ditemukan oleh brand untuk bekerjasama. Sebab, brand sendiri tidak bisa mencari satu per satu kreator kalau tidak berasal dari konten kita yang viral.

2) Sering Riset Konten

Awal berkarir sebagai content creator, saya melakukan riset konten dari pembaca yang memiliki minat sama. Berkat riset ini saya bisa melihat kira-kira konten apa saja yang cocok dengan niche follower akun kita. Misalnya saya mengambil tema lifestyle yang sudah meliputi traveling, kuliner, dan gadget maka saya hanya bermain di tiga niche utama itu saja.

Selanjutnya tinggal bagaimana cara saya mengubah dari ide-ide kecil menjadi ide besar. Setiap ide yang kita temukan bisa secepat mungkin dicatat agar tidak lupa dan bisa segera dieksekusi. Saya sendiri juga suka memberikan catatan saat sudah menemukan ide.

3) Buat Konten Yang Unik dan Punya Ciri Khas

Sebagai kreator kita perlu mengeksplorasi jenis konten berbeda untuk disajikan kepada pasar. Kalaupun ide kontennya sama cara mempresentasikan kontennya harus berbeda. Jadi, konten yang dibuat terlihat lebih segar dan unik.

Ternyata, hal ini masuk dalam poin yang disampaikan oleh Mas Firman tentang kacamata yang digunakan brand saat ini. Konten saat ini bukan hanya berupa tulisan saja, melainkan video yang dipadukan bersama audio dan cerita yang disampaikan.

Tiga poin di atas sebenarnya sudah dapat menjadi bekal dasar bagi para konten kreator pemula yang ingin memulai karir dari kecil.

Namun dalam diri pemula, tetap saja masih ada alasan untuk mengelak melakukannya bukan?

 

 

konten digital marketing
Konten saat ini butuh yang lebih effort

Brand sekarang sudah mulai melirik dari persona content creator, selain artis. Artinya peluang itu masih ada.

Netizen saat ini sudah kritis, mereka berpikir bahwa kalau iklan sudah tidak nyata. Sebanyak 50% masyarakat kita lebih mempercayai konten yang dibuat oleh kreator dibandingkan media tradisional.

Bahkan ada riset yang mengatakan brand sudah tidak mementingkan persona. Saat ini lebih melihat jumlah impression view karena merupakan jumlah penonton aslinya.

Ketika brand ingin melirik content creator, mereka akan melihat seberapa banyak jumlah impressi yang menonton konten kita. Asumsi ini bertujuan untuk melihat potensi seberapa luas jangkauan.

Salah satunya pembuatan konten video saat ini sedang menjadi trend. Hal ini karena video dapat membuat orang lain penasaran terlebih dahulu di media sosial seperti TikTok, YouTube, dan Instagram dapat membuka keran impresi lebih besar dibandingkan jenis konten lain.

Kualitas konten di sini bukan hanya sisi cerita tetapi juga dari ketajaman dan kualitas video. Makanya, saya sangat menyarankan bagi kreator pemula selalu memperhatikan kualitas dari video karena ini menyangkut kenyamanan penonton.

 

 

kreator pemula

Sisi lain, mungkin juga ada pikiran yang muncul di benak kamu seputar “Bagaimana cara untuk menjadi content creator padahal belum pernah punya pengalaman sebelumnya?”

Nah, di bagian ini, saya akan membahas secara singkat mengenai tips dan gambaran tentang apa yang sebaiknya kamu lakukan jika mengalami pemikiran serupa.

“Konten kreator kalangan kecil masih tetap punya potensi dilirik brand besar,” ujar Mas Firman. Saya merasa masih ada harapan untuk kita yang sedang di posisi ini.

Konten kreator kalangan bawah atau istilahnya nano-micro influencer ternyata punya kelebihan, yaitu persona menarik. Kelompok kreator di kategori ini juga memiliki ciri khas yang unik, ekspresif, dan otentik. Hasil postingan mereka pun mempunyai kategori yang beragam mulai dari kuliner, fesyen, musik, dan sebagainya.

Tapi memang, selama ini hal tersebut belum banyak dilirik oleh brand. Oleh karena mereka belum mendapat kesempatan banyak untuk mengakses bahkan remah-remah kue di industri kreatif.

Kamu tidak perlu khawatir jika kamu ingin menjadi content creator tetapi belum pernah memiliki pengalaman sebelumnya.

Langkah pertama yang harus dilakukan adalah memilih platform sebagai tempat kamu akan membuat konten. Apakah itu melalui blog, saluran Youtube, atau siaran podcast? Atau mungkin kamu ingin berkonsentrasi di media sosial seperti Facebook, Twitter, maupun Instagram?

Setelah itu, kamu juga harus belajar banyak hal baru seperti algoritma yang digunakan di media sosial, pemasaran melalui media sosial, copywriting, dan lain sebagainya. Keahlian ini juga yang akan membantumu untuk mempromosikan channel yang sedang dirintis.

Jadi, kamu sudah siap buat naik level?

 

 

kreator hebat
Kamu adalah kreator hebat. Percaya?

“Kamu itu siapa sih, Ded? Follower masih kecil. Alat aja cuma pakai ponsel, makanya dilirik brand pun nggak ada. Konten kamu juga nggak bagus.”

Kalimat tersebut pernah saya dengar dari seseorang yang memiliki follower besar ketika saya mengawali menjadi content creator.

Pasti timbul rasa sedih karena seolah konten kreator kecil tidak memiliki tempat dengan segala kemungkinannya. Padahal content creator yang sukses mereka berawal dari yang kecil bukan?

Sejak saat itu saya berjanji akan menjadi besar dengan cara saya sendiri. Dimulai dengan lebih optimis dan antusias dalam mempelajari hal-hal baru agar kemampuan diri saya membuat konten lebih berkembang.

Lalu, mengumpulkan ide-ide baru yang kreatif agar tidak takut untuk saya eksekusi. Tentunya juga sambil mengumpulkan budget untuk upgrade alat untuk menghasilkan konten lebih berkualitas.

 

 

Jangan gunakan alat yang saat ini belum kamu miliki untuk mendapatkan pengakuan orang lain. Gunakan alat yang kamu miliki saat ini justru untuk berkarya.

Menyajikan konten berkualitas kini sudah menjadi keharusan. Apalagi kalau kamu sudah menjadi profesi utama. Akan tetapi konten kreator kecil tentunya kita pasti akan terbentur dengan beberapa kendala.

Bagaimana seharusnya seorang Content Creator dalam merespon tantangan dan peluang?

Phil Simon, dalam bukunya The Age of The Platform memberikan alasan rasional terkait perkembangan bisnis digital dan pembuatan konten dengan menyatakan hal yang perlu digarisbawahi adalah orang semakin ingin mengonsumsi konten yang telah dipersonalisasi dengan cara yang mudah, terintegrasi, dan berdasarkan permintaan.

Dengan situasi seperti ini, content creator tentu perlu wawasan dan belajar hal-hal baru.

kamera smartphone
Alat memang penting untuk membuat konten jadi ciamik

Perihal paling mendasar adalah alat untuk menghasilkan konten.

Nah, biasanya peralatan apa saja yang dibutuhkan untuk membuat konten?

Kalau konten kamu berupa foto maka peralatan mendasar yang dibutuhkan mungkin hanya kamera dan lighting. Sementara untuk konten video kamu perlu menambah peralatan sound agar suara yang keluar bisa lebih jernih.

Lantas, bagaimana kalau peralatan untuk membuat kontennya terbatas? Berarti kamu harus memaksimalkan apa yang dimiliki.

jenis konten saat ini
Menyiasati jenis konten yang akan diminati

Misalnya pakai lampu baca untuk pencahayaan atau memilih membuat konten video saat siang agar mendapatkan cahaya natural. Bisa juga menggunakan tripod apabila alat yang dimiliki belum memiliki stabilizer.

Cara ini yang akhirnya saya lakukan hingga konten saya mulai dikenal luas, saya pun melakukan upgrade alat setelah mengumpulkan budget. Beberapa dari kreator pemula mungkin pernah terpikir kalau harus menyediakan budget yang besar di peralatan ketika ingin mengawali menjadi content creator.

gadgetin
Mulai menjadi konten kreator dari sekarang

Tak jarang pula ketika kita mencari tahu cara menjadi content creator sukses, malahan justru membandingkan keadaan kita dengan kreator yang sekarang sudah sukses. Sebut saja David GadgetIn, Raditya Dika dan lainnya yang dikala sekarang alat-alat produksi konten mereka sudah terbilang yang cukup mahal.

Jika kita membandingkan ke konten kreator yang sudah memiliki jumlah pengikut yang besar tersebut maka justru kita akan merasa bahwa memang benar profesi ini membutuhkan modal yang banyak.

Mau sampai kapan dengan pola pikir demikian?

Padahal, jika saat ini kamu melihat ke bawah. Banyak juga kok content creator pemula yang masih menggunakan kamera handphone untuk berkarya. Sama seperti saya hingga saat ini.

Tidak perlu terus memikirkan saingan kita. Lawan kita sebenarnya diri kita sendiri, untuk melawan sifat malas dalam menunda dalam membuat konten.

 

 

kamera-konten-kreator
Saat ini alat untuk membuat konten sudah makin bervariasi

Dari segi kepraktisan dan efektivitas, memang kamera smartphone sulit diadu dengan kamera asli.

Beberapa waktu lalu saya sempat traveling, saya memutuskan membawa kamera asli untuk berjaga-jaga jika dibutuhkan. Ternyata saya justru lebih banyak menggunakan kamera smartphone untuk membuat konten.

Kenapa? Alasannya saya tidak ingin ketinggalan momen saat membuat konten.

Kamera smartphone lebih ringan dan kecil sehingga mudah untuk dipergunakan saat sesi foto ataupun video bahkan hingga tingkatan pro. Buktinya, seluruh konten yang saya hasilkan selama traveling merupakan hasil dari kamera smartphone yang mana saya dituntut untuk cepat dalam mengeditnya.

Teman-teman saya sering bertanya mengenai kualitas konten yang saya hasilkan kenapa bisa jernih dan tidak pecah. Semua pertanyaan yang masuk saya jawab hanya gunakan kamera smartphone. Mereka tidak percaya, tapi saya harus bagaimana lagi membuktikannya selain tetap membuat konten dari kamera smartphone?

 

 

Di zaman yang sudah digital ini, kita diharuskan untuk lebih cepat bergerak di media sosial. Saya merasa kalah bersaing dengan kreator lain pada waktu saya harus memindahkan video dari kamera ke laptop, kemudian harus mengedit kembali. Lumayan makan waktu. Sementara, kreator lain dengan cepatnya mereka tinggal mengedit langsung dari smartphonenya.

Saat itu juga pandangan saya berbalik 180 derajat mengenai kamera smartphone masih menjadi pilihan untuk membuat konten. Alasannya karena lebih ringan, sederhana dan tidak mengintimidasi orang saat hendak membuat konten di luar ruangan.

Sisi lainnya, kualitas hasil dari kamera smartphone sudah semakin baik. Percaya nggak?

asus zenfone 9
ASUS Zenfone 9 yang begitu memukau

Salah satu kualitas kamera smartphone yang saya suka dan memiliki fitur canggih saat ini adalah ASUS ZenFone 9. Smartphone ini punya kualitas kamera utama sebesar 50 MP dan 6 titik AXIS yang pastinya akan membantu menghasilkan foto dan video konten lebih baik.

Pengenalan saya dengan Zenfone 9 ini berawal dari milik teman saya yang baru saja memiliki smartphone keren ini. Dia meminta saya untuk mengajarinya dalam menggunakan smartphone ini.

zenfone-9
Isi dalam paket ASUS Zenfone 9

Lantas, saya mencobanya sejenak dan berikut ini adalah pandangan saya mengenai smartphone kecil yang bisa bikin tiap konten kreator menjadi besar.

Boleh dibilang, ASUS ZenFone 9 merupakan smartphone impian bagi semua content creator kecil yang baru memulai karir. Tujuannya tentu saja agar konten yang dihasilkan bisa lebih menarik.

Sangat menarik dan bisa menjadi aset yang layak untuk dimiliki bagi konten kreator. Penasaran bagaimana canggihnya smartphone ini?

 

 

Persaingan tinggi di bidang content creator ini membuat saya harus terus belajar dan update serta upgrade terhadap tren yang ada. Agar tidak tergerus perkembangan teknologi. Apalagi kalau sudah berkaitan dengan kreatifitas dalam membuat konten baru. Multitasking merupakan salah satu skill yang wajib dimiliki.

Pasalnya, dalam proses pembuatan konten akan selalu ada hal-hal yang harus dikerjakan dalam satu waktu. Mulai dari mengatur rencana konten, negosiasi dengan klien, promosi, hingga menjalin hubungan dengan audiens.

Sayangnya, beberapa tugas tersebut harus dikerjakan dalam waktu yang singkat bahkan terkadang harus dieksekusi dalam satu waktu bersamaan dengan tugas lain.

fitur zenfone 9
Fitur Zenfone 9 yang menarik

Bisa dibayangkan kalau smartphone yang digunakan tidak mendukung? Kamu akan merasa jengkel karena lelet, tidak bisa produktif saat harus membuat konten bahkan untuk membalas email sekalipun. Padahal semua jadwal dan urusan pekerjaan tentunya saya perlu satu smartphone yang handal untuk diajak bekerjasama.

Banyak hal-hal menakjubkan yang saya jumpai dari ASUS Zenfone 9 dan tidak dimiliki oleh smartphone dari brand lain. Yakni ukurannya yang pas jadi mudah dan praktis untuk dibawa kemana saja. Di saat smartphone lain berlomba-lomba menawarkan ukuran besar, ASUS menawarkan “kecil-kecil cabe rawit.”

Slogan yang ditawarkan, “Compact Size Big Possibilities” bukan cuma isapan jempol.

Dari ukuran Zenfone 9 itu mungil dan kompak, tetapi sangat kuat! Zenfone 9 sudah menggunakan Snapdragon® 8+ Gen 1 dengan segudang unggulan yang dibawa untuk memberi pengguna kinerja yang mulus dan responsif. Tidak usah diragukan lagi, dengan chipset ini konon katanya bisa meningkatkan sekitar 15% performanya dalam melakukan segala hal.

Pengguna Zenfone 9 bisa mendapatkan pengalaman dalam mencari performa lebih mulus dan responsif untuk menyelesaikan tugas apapun. Bahkan untuk kebutuhan mencari ide konten bisa lebih cepat karena smartphone 5G ini pun sudah mendukung konektivitas Wi-Fi paling kencang saat ini yakni Wi-Fi 6E untuk menghasilkan konektivitas yang lebih stabil, cepat, bahkan saat kondisi crowded.

Selain disibukkan dengan membuat konten, seorang Content Creator juga harus mampu mengedit foto dan video dengan aplikasi. Pekerjaan saya juga mengharuskan berkomunikasi intensif dengan klien. Semuanya harus bisa dilakukan dengan smartphone.

Saya mampu multitasking menyelesaikan editing video dan foto tanpa perlu khawatir lagi apabila menggunakan Zenfone 9. Hal ini karena Zenfone 9 dibekali dengan RAM LPDDR5 hingga 16 GB. Konten kreator bisa menginstal aplikasi-aplikasi favorit, baik dalam bermain game serta melakukan entertainment seperti menonton video dan mengambil foto.

storage penyimpanan
Storage penyimpanan Zenfone 9 terdiri dari beberapa varian

Zenfone 9 ini diimbangi dengan beberapa varian memori yang diberikan yakni RAM 6GB/128GB, RAM 8GB/256GB, dan RAM 16GB/256GB.

Tidak perlu takut lagi saat merekam video memori smartphone cepat penuh karena Zenfone 9 bisa menyimpan banyak file foto dan video berharga kalian. Bagiku dengan kapasitas tersebut sudah lebih cukup untuk sehari-hari.

ZenFone 9 itu seperti kecil-kecil cabe rawit yang bisa memantau seluruh aktivitas kita sepanjang hari.

 

 

Pertama kalinya saya mencoba kamera Zenfone 9. Hasilnya diluar dari ekspektasi saya dan bikin terpikat sama kualitas gambar yang dihasilkan smartphone kecil ini.

Zenfone 9 dibekali dengan kamera utama 50 MP Sony IMX 766. Dengan bentuk kamera yang berbeda dari smartphone lainnya, Zenfone 9 ini memiliki sistem kamera ganda yang di upgrade secara maksimal untuk beberapa skenario seperti kamera lensa wide, macro dan pro.

zenfone-9
Kamera Zenfone 9 punya performa yang baik

Peran kamera utama Zenfone 9 adalah memastikan agar kita sebagai pengguna bisa mengabadikan objek gambar dalam segala kondisi seperti pagi atau malam hari. Mau di tempat yang gelap atau minim cahaya tetap bisa menghasilkan kualitas gambar yang memuaskan. Alasannya karena kamera utama Zenfone 9 ini dibekali bukaan lensa f/1.9 yang mampu mengumpulkan cahaya lebih banyak.

Dengan bukaan lensa (aperture) lebih besar ini bikin hasil foto malam hari lebih jernih dan tajam.

Selanjutnya, kamera kedua dari Zenfone 9 ini juga dibekali resolusi 12 MP yang digunakan untuk Ultra-wide Angle Lens. Dengan masih menggunakan lensa sensor Sony IMX 363, kamera kedua ini memiliki bukaan lensa f/2.2 serta juga digunakan untuk memotret macro shot dengan jarak terdekat adalah 4 cm. Ditambah dukungan autofokus yang membuatnya bisa ambil foto makro lebih mudah.

kamera zenfone 9
Kamera Zenfone 9 mampu menangkap gambar tajam
Zenfone 9 bisa membantuku untuk memotret makanan

Zenfone 9 menjadi ponsel pertama yang menggunakan sensor SONY IMX663 yang mampu melakukan autofocus dengan cepat berkat dual PDAF. Kamera depan ini mampu merekam foto hingga 12MP dan video 4K/30fps atau FHD/60fps dengan EIS. Tidak hanya mampu melakukan zoom, pengguna juga bisa melakukan selfie dengan tingkat kedalaman yang tinggi dan lebih tajam. 

Bahkan kemampuan 2x digital zoom dari sensor utama ASUS Zenfone 9 pun tergolong oke. Secara keseluruhan, kualitas fotonya sudah sangat oke, dengan dynamic range optimal maka hasil konten kita bisa lebih baik.

Perubahan terbesar yang saya rasakan sewaktu menggunakan kamera Zenfone 9 yaitu smartphone ini sudah memiliki Stabilizer Gimbal Hybrid 6-Axis agar bidikan foto tajam.

Sampai sejauh ini saya belum menemukan smartphone yang memiliki stabilizer hingga 6 titik! Objek yang terekam pastinya akan sempurna meski dalam kondisi malam hari, serta pergerakan objek terekam sempurna akan tanpa blur dan terputus. Selamat tinggal kualitas konten goyang!

fitur kamera
Fitur kamera yang lengkap membantu dalam membuat konten

Kita tidak perlu takut lagi untuk membuat konten kalau minim cahaya, sebab bukaan lensa kamera Zenfone 9 lumayan besar untuk menyerap cahaya. Bahkan, Zenfone 9 bisa dianggap mampu mengambil gambar atau video lebih sinematik.

Fitur kamera tambahan lain dari kamera Zenfone 9 ini pastinya membuat pengguna jadi punya pilihan untuk menggunakan beragam fitur dalam mengoperasikan kamera Zenfone 9. Seperti dalam mode baru Light Trail mode yaitu untuk menangkap cahaya lebih banyak di waktu malam, Night, Pro, Panorama, Slow Motion dan Time Lapse. Kita bisa manfaatkan mode-mode ini untuk mendapatkan hasil yang sempurna dalam kondisi apapun.

Penasaran seperti apa hasil foto dari kamera Zenfone 9?

Menarik bukan!

 

 

Umumnya kalau ingin mengambil video yang stabil disarankan untuk menggunakan kedua tangan sebagai tumpuan. Fungsinya agar hasil gambar minim oleh getaran.

Hal ini yang menjadi masukan bagi para konten kreator. Konten video yang diupload masih kualitas goyang dan buram akan sulit dilirik oleh brand.

gimbal kamera
Ada fitur teknologi 6-Axis Hybrid Gimbal Stabilization yang disisipkan pada kamera utama

Zenfone 9 menjadi jawaban dari kekhawatiran tiap orang yang ingin menghasilkan kualitas konten video jernih tidak patah-patah. Apalagi bagi konten kreator yang selama ini insecure sama alat yang dimiliki.

Hadirnya teknologi Stabilizer Gimbal Hybrid 6-Axis pastinya untuk memberikan kualitas foto dan video yang paling tajam.

Walau singkat meminjam Zenfone 9 milik teman saya, tak pernah menyangka kalau saya bisa menangkap setiap momen hanya dengan satu tangan, kapanpun saya inginkan. Hal yang tak pernah saya lakukan karena akan sangat berisiko sekali kalau mengambil gambar hanya menggunakan satu tangan. Akibatnya kualitas gambar menjadi goyang dan kabur.

zenfone-9
Saya terpukau dengan kualitas perekaman video dari Zenfone 9

Saya pun terkesima dengan stabilitas hasil rekamannya baik itu di kamera utama maupun di kamera depannya. Kualitas videonya sendiri sudah cukup baik bagi konten kreator pemula.

Teknologi gimbal di Zenfone 9 membuat posisi kamera stabil di setiap gerakan. Pengguna Zenfone 9 dapat merasakan objek yang tertangkap di kamera terlihat real time.

Teknologi 6-Axis Hybrid Gimbal Stabilization ini ternyata mampu menjaga rekaman dari blur dan guncangan, bahkan saat kita sedang bergerak sekalipun.

Uniknya pada saat saya mencoba, fitur gimbal stabilization ini tidak hanya bergerak di 2 titik axis, yaitu dari sisi atas dan bawah, tetapi juga ada sensor Gyro yang mengoreksi gerakan tiba-tiba ke depan dan belakang.

Makanya Zenfone 9 bisa membantu perekaman dengan baik tanpa distorsi optik. Belum lagi ada anti guncangan dalam sistem Electronic Image Stabilization (EIS) bisa meminimalisasi lebih banyak dampak dari gerakan-gerakan yang tidak diinginkan. Pastinya bisa membuat konten-konten kreatifku bisa lebih smooth dan jernih.

Efek yang dirasakan dari gerakan objek yang atraktif dan tidak terduga, dapat direkam dengan jelas, tanpa menimbulkan distorsi gambar atau blur maupun terputus-putus. Ditambah autofokus kamera pun cepat mendeteksi.

Penasaran bagaimana hasil video menggunakan kamera ASUS Zenfone 9?! Silahkan tonton terlebih dahulu biar kalian makin percaya bahwa kamera video Zenfone 9 bisa membantu para konten kreator untuk berkarya menghasilkan konten berkualitas.

Keunggulan lain yang saya rasakan dari kamera Zenfone 9 yaitu saat upload video ke Instagram Stories ternyata hasilnya halus, tidak patah-patah.

Selama ini sudah menjadi permasalahan umum bagi pengguna smartphone Android adalah hasil upload Instagram Stories yang kurang jernih. Namun, kali ini saya berani bilang tidak untuk Zenfone 9, saya sudah buktikan sendiri!

 

 

ASUS Zenfone 9 bisa dibilang adalah handphone idaman buat mereka yang senang handphone mungil namun tangguh. Sangat cocok bagi content creator kecil yang ingin memulai menjadi besar.

Zenfone 9 mungkin terlihat mungil di jaman sekarang dibandingkan handphone flagship lainnya. Makanya, ketika smartphone ini launching, saya sudah sangat penasaran karena selama ini sudah rindu dengan smartphone ukuran kecil dan ringan.

ASUS Zenfone 9
ASUS Zenfone 9

Desain smartphone kecil ukuran 5,9 inci dan bobot 169 gram sehingga nyaman di genggam untuk kalian yang memiliki telapak tangan kecil. Ukuran smartphone ini membuat saya rindu karena lelah sekali memegang smartphone ukuran layar lebar karena berat. 

Bagi kalian yang takut mengalami telapak tangan pegal, jangan khawatir karena Zenfone 9 sangat ramah untuk pengoperasian satu tangan saja tanpa gangguan.

Ada empat varian warna yang ditawarkan yakni Midnight Black, Sunset Red, Starry Blue, dan Moonlight White. Kalian bisa memilih sesuai kepribadian. Namun, semua warna menurut saya terlihat menarik terutama warna putih dan merahnya.

warna zenfone 9
Empat warna varian Zenfone 9, mana favoritmu?

Bagian seluruh sisi smartphone ini masih menggunakan material aluminium dengan model datar tapi menariknya tetap nyaman ketika saya genggam, tidak menusuk-nusuk telapak tangan. Bisa jadi karena ada lekukan-lekukan kecil di tiap sisinya.

Kepraktisan dari bodi Zenfone 9 ini karena tidak terlalu banyak tombol. Mulai dari tombol pengatur volume, tombol power, port USB Type-C, lubang speaker, dan slot kartu SIM ganda. Portnya pun lengkap untuk kebutuhan transfer data lebih praktis.

Uniknya untuk tombol power di Zenfone 9 memiliki fungsi tambahan sebagai pemindai sidik jari yang pendeteksiannya akurat dan cepat ketika digunakan sehari-hari. Sangat tepat untuk pengguna yang mengoperasikan satu tangan untuk membuka dengan lebih cepat.

zenfone 9 desain
Desain yang tidak tajam membuat semakin nyaman dalam genggaman
zentouch
ZenTouch membantu dalam pengoperasian Zenfone 9

Serta ada satu fitur yang agak unik di Zenfone 9 yakni ZenTouch dimana kita bisa mengusap jari ke atas atau ke bawah di area tombol power. Fitur ini bisa disetel lewat pengaturan Smart Key untuk melakukan aksi tertentu seperti membuka atau menutup area notifikasi hingga menuju dengan cepat bagian awal atau akhir halaman web.

Bagian belakang handphone ini menggunakan material plastik yang memiliki tekstur yang tidak begitu kentara dan terasa halus di tangan. Saya suka dengan tekstur belakang Zenfone 9 karena tidak licin dan bikin mudah terlepas dari tangan kita.

jack audio
Zenfone 9 masih memiliki jack audio 3.5mm

Selanjutnya ada bagian lain yang saya suka yaitu Zenfone 9 masih terdapat headphone jack audio 3,5,mm. Poin plus untuk smartphone ini karena dibandingkan smartphone brand lain justru memilih untuk menghilangkan port ini. Bagi saya port ini sangat perlu karena tidak semua orang menggunakan headset wireless untuk berkomunikasi.

Pastinya untuk saya akan lebih bermanfaat saat akan melakukan zoom meeting menggunakan headset kabel, suara yang kita dengar bisa lebih stabil dibandingkan menggunakan headset wireless.

hape tahan air
Zenfone 9 sudah mengantongi IP68 yang artinya tahan terhadap percikan air

Untuk melengkapi desainnya, Zenfone 9 ini sudah mendapatkan sertifikasi IP68 yang mana berarti tahan air dan debu. Oleh karena itu saya tidak khawatir menggunakan handphone ini ketika sedang kotor-kotoran atau di kala hujan seperti yang sedang sering terjadi belakangan ini.

Betul-betul ASUS sudah memikirkan sisi kenyamanan pengguna Zenfone 9 yang aktif dan produktif.

 

 

Smartphone ini kecil-kecil cabe rawit, enaknya tidak membuat ASUS memangkas kualitas layarnya. Kita tahu kalau layar bisa mempengaruhi kualitas tampilan dan warna. Bisa kacau kalau saat kalian sedang mengedit video ternyata warnanya kurang sesuai dan presisi.

desain-zenfone-9
Zenfone 9 punya desain yang ciamik

Kita ke sektor layar, faktanya Zenfone 9 telah menggunakan panel AMOLED berukuran 5,9 inch dengan tingkat kecerahan maksimal 1100 nits, 112% DCI-P3, HDR10+, dan dilindungi Corning Gorilla Glass Victus.

Kalian tahu tidak dengan spesifikasi seperti ini artinya smartphone dengan perlindungan layar Corning Gorilla Glass aman dari goresan atau benda tajam. Apalagi kalau kalian sering memasukkan Zenfone 9 di saku celana yang dekat dengan koin atau kunci.

Serta kita bisa menikmati konten pada layar tanpa masalah di bawah terik matahari dan tampilan gambarnya pun terlihat tajam. Warna yang tampil sebegitu nyatanya.

Untuk segi multimedia, pastinya kita ingin memanjakan mata melihat visual saat bermain game. Layar handphone ini juga mendukung refresh rate 120Hz yang ultra-smooth, touch-sampling rate 240Hz, dan response time hanya 1ms agar dapat menampilkan konten dengan lebih mulus. Ada empat pilihan soal refresh rate ini yakni 60Hz, 90Hz, 120Hz, atau Auto yang menyesuaikan dengan konten yang sedang ditampilkan di layar.

Pengguna akan merasakan pengalaman sebagaimana yang diharapkan dari ponsel flagship yang lebih besar dan lebih mahal. Tak perlu khawatir menggunakannya untuk movie marathon, karena layar ini sudah tersertifikasi SGS Eye Care Display untuk emisi blue-light yang lebih rendah sehingga lebih nyaman di mata. 

Bagi pengguna yang menyukai smartphone layar kecil, tentunya akan sangat membantu dalam mengoperasikan smartphone tanpa perlu repot menggunakan dua tangan atau situasi tertentu harus cepat mengeluarkan ponsel untuk menjawab panggilan telepon.

Ringkas di dalam setiap kegiatan!

 

 

Selain desain yang mungil, segudang fitur menarik ini dijamin bisa bikin konten kreator pun tertarik untuk mencoba. Namun, bagaimana dengan tahan tahan baterai dan suhu panas saat penggunaan Zenfone 9?

baterai zenfone 9
Kapasitas baterai 4300 mAh yang awet

Tenang. Pasalnya, ASUS menghadirkan sistem pendingin baru yang lebih luas pada Zenfone 9 sudah dilengkapi dengan cooler atau pendingin sehingga tak akan mudah panas saat kalian menggunakannya dalam waktu lama. Ini membuktikan bahwa komponen pendingin vapor chamber baru bekerja dengan baik.

Konsumsi baterai paling cepat habis adalah ketika sedang digunakan untuk merekam dan mengedit video. Dua kegiatan ini butuh kinerja yang tinggi sehingga membuat daya baterai cepat terserap.

ASUS Zenfone 9 memiliki baterai berkapasitas 4.300mAh. Soal ketahanan daya baterai, Zenfone 9 sudah cukup baik untuk digunakan sepanjang hari.

Content creator tidak perlu bingung kalau kehabisan baterai. Dengan dukungan fast charging 30W, mengisi daya baterai ASUS Zenfone 9 perlu waktu sekitar 95 menit untuk isi penuh, sementara 30 menit sudah bisa menambah daya sekitar 55%. ASUS pun masih menyematkan charger yang kompatibel dalam boks penjualan handphone ini.

Hidupmu lebih tenang bukan kalau baterai smartphone aman selalu terisi.

 

 

Kualitas visual audio ASUS Zenfone 9 sudah tidak perlu diragukan lagi. Dari sisi kemampuan audio, telinga kita akan sangat dimanjakan sensasi audio HDR yang mampu merekam suara dari yang lirih-sayup-sayup hingga yang menggelegar.

Terlebih saya termasuk orang yang menyukai audio yang mewah dan nyaman di telinga.

Saya mencoba untuk memutar musik dari YouTube, hasilnya bikin suara dari speaker Zenfone 9 memang bikin nyaman. Walau dibuka di kondisi luar ruangan, suara dari speaker masih renyah untuk didengar.

Speaker di Zenfone 9 sangat gahar. Apalagi ada tambahan jack audio 3,5mm

Layaknya kemampuan telinga manusia yang sensitif dalam menangkap suara, maka teknologi 3D surround dari audio Zenfone 9 dapat merekam bermacam suara alam secara akurat meski dalam kondisi hiruk pikuk.

Tiap jenis suara mampu direkam dan dibedakan secara akurat. Fitur lain dari teknologi audionya adalah Wind Noise Reduction yang bisa merekam suara meskipun bukan dalam kondisi yang ideal akibat banyaknya noise atau gangguan suara bising, seperti suara kendaraan bermotor ataupun angin.

Bayangkan saat kalian sedang bermain game? Tentu saja suara speakernya akan lebih maksimal.

Speaker utama Zenfone 9 diletakkan di bagian bawah, sedangkan speaker sekundernya ada di atas menyatu dengan earpiece. Dua speaker ini mampu menghasilkan suara yang prima.

Ternyata Zenfone 9 tidak hanya punya dua speaker linier yang masif. Tiap speaker ini sudah diperkuat Qualcomm Aqstic yang powerful. Makanya, waktu mendengarkan musik dari Zenfone 9 saya merasakan ada peningkatan sekitar 50% bass lebih besar dan bebas distorsi.

Bersama dengan sound tuning dari Dirac, Zenfone 9 memberikan pengalaman audio yang impresif. Kita bisa memutar musik-musik favorit jauh lebih stereo bahkan kedalaman suaranya pun ekstra. Ternyata penyebabnya dari dual speaker yang ada pada Zenfone 9 sudah dilapisi Dbass foam ball untuk memberikan kedalaman suara ekstra.

Bahkan untuk penggunaan gaming, speaker bawaan maupun headset ASUS yang sudah ada dalam paket pembelian telah mendukung game mode saat ponsel ini dipakai untuk memainkan game.

Pengguna bisa lebih mudah untuk mendengar suara yang penting dalam game, seperti langkah kaki.

Zenfone 9 juga sudah dilengkapi aplikasi AudioWizard yang bisa diset dengan cepat di quick setting, untuk mengoptimalkan dan meningkatkan kualitas audio pada Zenfone 9. Antarmukanya menampilkan 10-band equalizer yang mudah diatur serta pilihan audio style: Dynamic, Music, Cinema, dan Game.

Satu kalimat untuk audionya yaitu impresif sekali!

 

 

Saya membayangkan kalau sedang bersantai sambil memegang Zenfone 9

Salah satu fitur yang harus ada pada smartphone sekelas flagship adalah NFC, dan Zenfone 9 ini sudah dibekali dalamnya.

ASUS tetap menyematkan fitur One-handed Mode agar handphonenya dapat lebih mudah lagi digunakan dengan satu tangan. Hal yang menarik lainnya adalah Gaming mode, sepertinya smartphone ini memang diperuntukan untuk segala kondisi. 

Zenfone 9 memiliki gaming mode yang bisa disesuaikan untuk pengguna dalam bermain game di segala kondisi. Mode gaming ini memungkinkan pengguna nantinya saat bermain game tidak diganggu oleh segala notifikasi yang masuk. Menarik!

 

 

android 12
Zenfone 9 sudah dilengkapi Android 12 dan ZenUI

Pengguna ASUS lama pasti akan rindu sekali dengan Android ZenUI. Dalam smartphone Android 5G ini, ASUS Zenfone 9 masih menggunakan sistem Android 12 dengan balutan ZenUI. Menariknya, terdapat sejumlah fitur yang dikembangkan dari Google Tools.

Selain itu, Zenfone 9 pun juga dipastikan akan mendapatkan upgrade operating system ke Android 13! Artinya pengguna Zenfone 9 akan tetap merasakan canggihnya smartphone.

ASUS menyadari bahwa smartphone sangat penting bagi penggunanya. Maka dari itu dalam Zenfone 9, ASUS membenamkan sejumlah fitur yang akan membantu pengguna dalam mengoperasikan perangkat ASUS-nya.

Operating System Android 12

Salah satu fitur yang lumayan berguna menurut saya di Zenfone 9 ini adalah fitur smart key. Fitur smart key berfungsi agar pengguna bisa lebih cepat membuka aplikasi tertentu yang sudah diatur sebelumnya. Cara menggunakannya, cukup menekan tombol power dua kali saja. Praktis sekali bukan?

 

 

Zenfone 9 termasuk smartphone pertama yang dilengkapi dengan Smart Connex Accessories dengan beragam fungsi. Connex Accessories ini tinggal kita tempelkan pada bagian belakang Zenfone 9.

zenfone 9
Setiap pembelian Zenfone 9 sudah diberikan casing

Misalnya, Connex Smart Stand untuk menyangga smartphone. Jadi saat penyangga dibuka, otomatis kita bisa mengakses aplikasi atau game seperti yang kita pilih. Contoh lain, Connex Card Holder untuk menyimpan kartu nama.

Singkatnya, ASUS Zenfone 9 dihadirkan dengan banyak kemampuan dalam body kompaknya untuk menemani para penggunanya beraktivitas, bekerja secara profesional, menikmati hiburan dengan nyaman, sekaligus menambah rasa percaya diri untuk siapa saja yang menentengnya.

 

 

Hadir di Indonesia, ASUS Zenfone 9 dibanderol dengan harga yang menarik. Apalagi untuk varian yang menarik adalah varian 6/128. Varian ini berarti punya RAM 6 GB dengan storage 128 GB. Harganya adalah Rp7.999.000. Bahkan untuk penjualan awal di situs ASUS Online Store, ada potongan sampai Rp300 ribu.

Selain varian 6/128, ada juga varian 8/256 dan varian 12/256. Varian 8/256 dijual dengan harga Rp9.999.000 sementara varian 16/256 dijual dengan harga Rp11.999.000. Itu artinya, varian tertinggi yakni RAM 16 GB hanya dijual Rp11.999.000.

Tentu harga yang ditawarkan menarik. Sayangnya, ASUS Zenfone 9 tidak punya varian RAM 12 GB.

Terlepas dari itu, kehadiran varian 6 GB, membuat ASUS Zenfone 9 tentu menarik dilirik menilik harga dan spesifikasi yang ditawarkan. Malah sebenarnya, varian RAM 8 GB cukup layak juga untuk dipilih.

Buat kalian yang mau beli Zenfone 9, udah bisa kalian dapatkan melalui partner dan channel pembelian resmi produk ASUS antara lain Erafone, Tokopedia, ASUS Exclusive Store, ASUS Online Store.

 

 

big possibilities
Segala kemungkinan besar bisa saja terjadi.

Tugas kamu sebagai calon Content Creator besar adalah menyesuaikan kebutuhan alat kamu dengan konten yang kamu buat mau seperti apa. Sama seperti ketika dulu saya yang masih menggunakan kamera smartphone untuk membuat konten hingga sekarang sampai akhirnya bisa dilirik oleh brand untuk diajak kerjasama.

Selain alat yang sudah mumpuni seperti Zenfone 9 dengan segudang fitur menarik. Tentu saja kalau alat yang canggih tidak akan bisa bekerja tanpa orang dibalik layarnya.

Apalagi bagi kamu yang ingin menjadi Content Creator agar dapat dilirik brand adalah tetap terus mengasah kemampuan kalian agar konten-konten yang dihasilkan terus membaik dari waktu ke waktu.

Bagi seorang content creator untuk mendapatkan “Big Possibilities” adalah melakukan kolaborasi supaya dapat meningkatkan nilai, baik secara konten maupun personal branding. ASUS Zenfone 9 memang handphone ideal buat insan kreatif yang senang smartphone mungil namun tangguh. Layarnya tajam dan cerah tentunya akan mempermudah kita dalam melihat detil.

Content Creator yang sukses adalah ketika kamu bisa memberikan karya dengan hasil yang terbaik walaupun dengan alat atau keadaan kamu yang apa adanya saat ini.

Tertarik dengan ASUS Zenfone 9? Berikut ini spesifikasi lengkapnya.

Warna Midnight Black

Moonlight White

Sunset Red

Starry Blue

Layar 5.9″ 1080×2400 (20:9), 445 ppi

Samsung AMOLED 120 Hz display

112% DCI-P3, 151% sRGB, Delta E<1, HDR10+

CPU dan GPU Snapdragon® 8+ Gen 1 Mobile Platform

CPU clock speed sampai 3.2 GHz dengan Qualcomm® Adreno 730 GPU

Memory &
storage
RAM: 6 / 8 / 16 GB – LPDDR5

ROM: 128 / 256 GB – UFS 3.1

Baterai 4300 mAh high-capacity battery dengan 30W HyperCharge adapter
Teknologi Wireless WiFi 6E Qualcomm® WCN6856 (802.11a/b/g/n/ac/ax, 2×2 MIMO)

Bluetooth® 5.2 dengan dukungan untuk Snapdragon Sound™ dan Qualcomm® aptX Adaptive, aptX Lossless

Wi-Fi Direct

NFC

Kamera Kamera belakang

50 MP Sony® IMX766 sensor dengan Gimbal OIS, 2×2 OCL, PDAF

12 MP Sony® IMX363 sensor, Dual PDAF

Kamera depan

12 MP Sony® IMX663 Sensor, Dual PDAF

Fitur-fitur

6-Axis Hybrid Gimbal Stabilizer

Light Trail Mode (Beta)

Mendukung 8K/4K video recording

Audio HDR recording

Audio Dual stereo speaker dengan Qualcomm® amplifiers

3.5 mm headphone jack dengan Qualcomm Aqstic WCD9380

Audio optimization by Dirac

Video recording 8K UHD (7680 x 4320) video pada 24 fps + EIS

4K UHD (3840 x 2160) video pada 30 / 60 fps + EIS

1080p FHD video recording pada 30 / 60 fps + HyperSteady

Sensor Accelerator, E-Compass, Proximity, Ambient light sensor, fingerprint sensor, Gyro (support ARCore), Hall Sensor
SIM cards NANO SIM/NANO SIM 2 choose 2, support DSDV 5G+5G (sim1, sim2 support LTE exchangeable)
Navigation GNSS support GPS (L1/L5), Glonass (L1), Galileo (E1/E5a), BeiDou (B1/B2a), QZSS (L1/L5) and NavIC (L5)
Operating system Android 12 with ASUS ZenUI 9
Dimensi 146.5 x 68.1 x 9.1 mm
Bobot 169 g

 

Artikel ini diikutsertakan dalam ASUS Zenfone 9 Blog Writing Competition di Blog Widyanti Yuliandari.

Deddy Huanghttps://deddyhuang.com
Storyteller and Digital Marketing Specialist. A copy of my mind about traveling, culinary and review. I own this blog www.deddyhuang.com

53 KOMENTAR

  1. Baca cerita Koh Deddy, habis itu lihat review Asus Zenfone 9, ya Alloh bisa secanggih itu ya, idaman banget nih Asus Zenfone 9.
    Ehtapi makasih banyak atas pencerahannya sebagai conten creator Koh Deddy, ide terbaik memang akan mucul dari niat baik dan konsisten. Simpan dulu artikel inspiratif kek gini.
    Sukses selalu Koh Deddy.

  2. Uwaaa Ini toh kamera kece yang baru launching itu. Asus Zenfone 9 dengan kamera gimbal. Udah baca reviewnya banyak banget. Dan hasilnya bikin aku semangat nabung biar bisa milikin ini. Apalagi hp lama aku udah minta ganti emang. Hehe

  3. Konsisten adalah kunci. Sipppppp. Iya ya mas, persaingan industri kreatir makin tinggi. Apalagi dengan bermunculan teknologi AI yang makin mempermudah pembuatan konten. Ide kreatif adalah hal mahal yang enggak bisa dibeli siapa pun.

    Dengan penghasilan dari membuat konten, siapa tahu nanti bisa punya ASUS Zenfone 9.

  4. Duh jadi mupeng banget sama Asus Zenfone 9 ini, buat bikin konten yang bagus, fiturnya memudahkan banget ini, apalagi aku yang notabene gaptek hahahha.. impian deh Asus Zenfone 9 ini

  5. Duh jadi mupeng banget sama Asus Zenfone 9 ini, buat bikin konten yang bagus, fiturnya memudahkan banget ini, apalagi aku yang notabene gaptek hahahha.. duh impian deh Asus Zenfone 9 ini

  6. Dibalik kesulitan sebagai konten kreator tetap ada hal indah ya, Koh. Bisa muncul skill baru, tahu ilmu baru, terus makin mau belajar saat menemukan kesulitan. Selain itu, untuk menjadi konten kreator memang juga perlu dukungan gawai pintar yang mumpuni, seperti ASUS Zenfone 9 ini. Moga dapat hp ini ko

  7. Jujur aku lagi di fase bosan koh, apalagi media kurang memadai, suka insecure sama orang yang punya alat dan ruangan yang bagus untuk bikin konten. Tapi kalo aku stagnan, kasihan juga anak-anak gak bisa jajan lebih haha.. Terimakasih banyak saling bersinergi melalui tulisan keren ini. Kepengen deh punya ASUS Zenfone 9 ini, nabung..nabung..

  8. Menjadi konten kreator mungkin bisa menarik banget. Keuntungannya bisa mendapatkan cuan yang banyak.
    Cuma tantangannya juga nggak bisa dianggap sepele. Butuh konsistensi dan ketekunan yang berkelanjutan.
    Plus gadget yang mumpuni sih. Kayak ASUS Zenfone 9 misalnya. Bener nggak Kak? Hehehe

  9. Sepakat, kadang orang tuh lihat orang lain sukses terus mupeng, pengen sesukses dia tapi disuruh usaha, mengoptimalkan perangkat yang ada, adaaa aja alasannya. Padahal orang yang sukses kan awalnya bisa jadi “berdarah-darah” juga, merangkak dari bawah, berawal dari hal kecil.

    Saya juga mau tuh punya asus zenfone 9, walau layarnya termasuk kecil, tapi fiturnya jempolan

  10. Zenfone udah yang 9 aja nih, jadi makin banyak perkembangannya ya. Apalagi fitur gimbalnya ini nih bisa jadi senjata ampuh buat bikin konten video makin stabil

  11. Bagus pemaparannya mas Deddy, fitur Smart Key itu yang menurut saya penting banget, kadang di HP kita kebanyakan aplikasi kalo lagi buru2 pasti susah cari icon2nya…..dengan Smart Key jadi bisa lebih cepat

  12. Lho Mas, saya juga mau Asus Zenfone 9

    hahaha…siapa yang nolak hape secanggih ini ya?

    kerjaan blogging dan posting di media sosial bisa sat set sat set selesai tapi hasilnya optimal

    gak kaya hapeku sekarang yang lelet abis, hiks

  13. Tentu koh Deddy sudah menjadi crearor yg sukses menurutku. Aku bangga sekali ketika koh Deddy menyuruhku buat blog TLD krn menurut kokoh tulisanku sangat menyentuh. Aku bangga banget lho dan nama kokoh selalu aku tinggikan ketika ngobrol sm suami soal tulisan. Hehehhe

    Hp asus ini sempat menjadi perbincanganku dengan suami td pagi. Kita bahas hp yg mumpuni untuk kreator, dr kamera, ram dll. Krn ingin sekali aku mengganti hp yg kameranya mumpuni. Tp harganya masyaallah. Smg allah mampukan untuk memilikinya.

  14. To be honest, aku tuh sering dilanda jenuuhhh bgt pas bikin konten, apalagi klo kliennya/ahensi rada demanding ? dan tau ndirilahhh betapa mbrosootttnya fee para creator belakangan ini qkqkkqkqk

    Etapii dgn artikel ini bs mompa semangatttt lho?
    apalagi klo ada gadget nan paripurna

  15. Konten adalah rajanya ya,
    Dan Zenfone 9 ini beneran membantu banget buat para konten kreator, apalagi buat mamak-mamak yang wajib multifungsi kek saya.
    Fitur-fiturnya bikin mupeng karena bukan hanya keren, tapi memang memudahkan banget

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Deddy Huang

As a digital creator, this blog discusses topics related to traveling, culinary, product reviews and digital marketing. The articles on this blog provide many tips and recommendations based on personal experience.

This blog also opens up opportunities for collaboration. Contact me at [email protected]

Artikel Populer

Komentar Terbaru