Be a Better Man

Aku kadang dengar orang seneng banding-bandingin diri dia sama orang lain yang akhirnya ngebuat iri sama tuh orang.

Aku ngambil contoh sederhana, misal, kamu ngeliat si A itu pintar, pandai bergaul, kemana-mana banyak temen dan bukan dia yang mencari tetapi dia yang dicari, terus karirnya bagus, dia pinter bahasa inggris, de el el. Pokoknya semua yang kamu liat itu serba wah.

Well, coba kamu berada di posisi dia. Kamu rasain apa yang ia rasain. Apa mungkin segampang tuh kayak yang kamu liat? Aku rasa kayaknya gak, karena apa yang baik menurut mata kamu belum tentu baik menurut orang yang kamu lihatin. Paham maksudnya?

Jadi, misalnya kamu ngeliat si A itu pandai bergaul, kali aja dia sebenernya orang yang pemalu dan untuk mengatasi rasa malunya dia coba buat mulai bergaul dengan orang di sekitarnya. Atau kalo kamu ngerasa si A neh punya karir serta sama gaji yang gede tuh enak. Padahal bisa saja karir si A neh dimulai dari nol jadi bukan karena Aji Mumpung.

Intinya di sini, be a better man, jadilah yang terbaik menurut pandangan hidup kamu. Terima ucapan kalo ada orang yang puji kamu dan anggap tuh sebagai reward atas usaha yang udah kamu peroleh selama nih. (ya… walaupun kadang pas nerima pujian langsung besar kepala, itu wajar, soalnya kadang ada orang yang jarang dapet pujian jadi udah ngerasa kayak gimana).
Advertisements
BACA JUGA :  MiFor
Deddy Huang

A copy of my mind about traveling, culinary and review.

Silahkan tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.