hHmm…

Case #1

Tata peraturan perparkiran tuh kayak gimana sih? Seharusnya dari “pemungutan” bekisar Rp 500 – Rp 1000 itu duitnya dikemanain? Terkadang kejengkelan saia ngeliat tukang parkir boongan (aslinya tukang becak/preman/dsb) yang lebih sering diketemuin. Memang ciri khusus dari si tukang parkir neh kan. Pertama, bawa peluit… pritt… pritt… Kedua, ada rompi khusus (neh rompi bisa numpang minjem aja dan kayaknya gak pernah di cuci.. pantesan bau dan sebau kelakuan mereka.. huekk..).

Bukan, masalah gopek atau seceng tapi kalo dalam satu hari mobilitas kita tuh ke daerah parkir (bukan bebas parkir) kan ngures duit kecil juga? intinya gak tepat sasaran.

Case #2

Makan di restoran ato di mall, gak luput dari 10%. Apa tuh 10%? PPN 10 persen? Menurut yang saia pelajarin di mata kuliah perpajakan… sebenernya bukan PPN, karena nilai PPN tuh sudah ada (ditambah) dengan nilai nominal kita. Jadi, sebenernya itu merupakan pajak daerah, (tapi tetep aja pihak bersangkutan yang mungkin lebih enak dengernya ya.. PPN). Mengingat slogan, Warga baik ingat bayar pajak. Wuih… cekak juga ya… 10%.. haha.. apalagi kalo penarikan pajak daerah tuh gak tepat sasaran.

BACA JUGA :  Not Good

Case #3

Rasanya sudah gak ada lagi baliho yang ditempel di kawasan Jendral Sudirman, tepatnya kawasan RM. Pagi Sore atau RS. Charitas. Yang tertulis Jangan kasih duit sama pengemis/gepeng/dll. Suatu kejadian, pas malem saat saia mo makan malem sama keluarga. Ada 1 pengamen mo nyanyi… lantaran kakak saia kesel sama di pengamen ya udahlah di ambilnya duit recehan trus kasih ke dia, padahal si pengamen baru ngeluarin satu bait… dan pas saia tanyain napa dikasih duit ke pengamen, katanya… Alah.. mending suara bagus, suara kayak kumur-kumur gitu.. kalo gak bisa nyanyi gak usah jadi pengamen. Wew… tumben… biasanya kan kalo gak bisa nyanyi ya gak usah nyanyi.. neh gak usah jadi pengamen deh.. SO? jadi apaan? Penjambret? pencopet? penodong?

BACA JUGA :  Suatu Pilihan

Case #4

Suatu anekdot, napa pria garang, bertubuh gede, berpistol, berseragam, bertopi, berpeluit (tau kan?) perutnya tuh buncit? Jawabannya… karena banyakan makan duit rakyat tuh! banyaka makan duit tilangan! dan juga banyakan disumpahin sama korban yang memang salah :p. Bayangin aja ya, masih mending kita nyolong ayam/celana dalem/jemuran dari pada kita KKN (Korupsi Kolusi dan Nepotisme). Kita maling ayam rugiin 1 atau 2 keluarga. Nah.. gimana kalo kita korupsi di suatu instansi yang anggap aja karyawannya jumlahnya 50 orang (50 kepala keluarga) 1 kepala keluarga tuh kan pasti punya bini, anak, dll yang jadi tanggungan. Ya… ente kaliin aja berapa kerugiannya?

Advertisements
Deddy Huang

A copy of my mind about traveling, culinary and review.

Silahkan tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.