Ndesoo

Sore kemaren aku sengaja buat janji ama Mas Bagus, buat ngebahas tentang pasal-pasal di Surat Perjanjian Kerja. Doi dikenal sebagai Mr. Kebijakan, anak-anak pada ngagumin dia, termasuk aku.
Oke… bukan ngebahas tentang SPK tuh, soalnya endingnya bakalan aku yang mutusin. Moga aku gak salah ngambil keputusan.
.-.-.-.-.-.-.-.-.-.-.-.-.
Dari episode pertama sampai sekarang, aku belum pernah nonton Empat Mata, aku sering denger istilah kayak katro, ndesoo, kembali ke laptop, ya ciri khas Tukul. Cerita-cerita tentang kerjaan kita masing-masing, dimulai dari atribut apa yang biasa dipake. Eh.. aku kasih tau kalo aku pake.. bla..bla.. (seragam kerja yang warnanya kuning tuh, trus pake dasi, pasang kartu pengenal, panthofel, celana panjang dasar hitam), trus dia komensatu anekdot yang dia ambil dari Tukul:
“Wajah kota, tapi kantong ndesoo…. Nih gw, wajah ndesoo, tapi kantong kota.”
Haha…
Maksudnya, secara penampilan tampangku udah kayak gimana gitu (kantong kota), rapi gak ketolongan tuh kata temen aku. Ya, tampang-tampang orang kerjaan banget, tapi… ada tapinya… kantong aku kantong ndesoo… wakakaka…
Sekilas aku tertawa, bukan maksud nertawain diri sendiri, cuman… lirih hati.. haha.. Apa yang bisa aku perbuat?
Buat apa kita kerja? buat apa Surat Perjanjian Kerja, kalo hitam di atas putih itu ga transparan, ga da penghargaan, ga da simbiosis mutualisme. Bukannya mencerca, ngedumel, hanya ngeluarin unek-unek yang pada akhirnya aku harus tegas sama akunya sendiri.
Advertisements
BACA JUGA :  Penampilan Anda Cerminan Kepribadian
Deddy Huang

A copy of my mind about traveling, culinary and review.

Silahkan tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.