Cerita Lepas : Haha Hihi

Matematika (Seri Segitiga)

Sejak pindah kantor (bukan pindah perusahaan, maksudnya) cuma pindah kantor doang yang berkonsep samen lawen itu. Saya harus investasiin waktu saya lebih untuk kesana, pertama naek angkot dua kali dan terakhir jalan kaki buat masuk ke dalemnya. Oke, sebenarnya lokasi kantor saya kek kayak segitiga siku-siku. Jadi saya teringat sama rumus pitagoras-nya di pelajaran matematika. Kalau saya berada di titik a, dan untuk mencapai titik c, saya gak perlu dari a ke b, dan ke c. Tapi bisa langsung jalan silang dari a ke c.

Terus?

Masalahnya di tengah-tengah a dan c itu adalah jalan rumah orang, emang sih dia buka bengkel dan pasti pintunya selalu terbuka. Jadi supaya saya bisa cepet ke c, saya harus lewatin bengkel itu. Jadi, bilanglah saya ke temen supaya lewat bengkel itu saja buat cepet sampai.

Huang (H) : Lewat sini aja.

Teman (T) : Huss, gak boleh.

H : Napa? Kan lebih cepet. Inget pitagoras, cuy.

T : Iye pitagoras emang berlaku di lu, nah itu orang rumahnya berlaku gak pitagoras?

H : Hahaha… iye juga ya.. hahaha…

 

Matematika (Seri Segiempat)

Tiap pagi saya harus kelilingin sebuah kotak kalau mau berangkat kantor. Padahal saya bisa lewatin jarak yang cepat tapi sayang ditulis : Maaf Bukan Jalan Umum. Lokasi jalan dari rumah saya keluar cari angkot itu kayak segiempat. Kalau digambarin, lokasi saya berada di titik A. Sedangkan saya mau ke titik D. Kalau mau lebih cepat saya kan bisa langsung jalan dari A ke D, tapi ini saya harus muter dan rutenya AB = BC = CD. Waduh.. males banget kan?

Kenapa saya gak bisa langsung jalan dari A ke D? Masalahnya di tengah A dan D itu sebuah hotel dan saya pernah diomongin sama satpamnya kalau gak boleh lewat jalan sini lagi, khusus tamu hotel soalnya ini bukan jalan umum. Gubrakk… Setelah saya tanya kenapa gitu, kan ini salah satu corporate responsibility dalam hal membantu mempercepat jalan :mrgreen:. Eh dijawab sama si satpam karena mereka ditegur sama bosnya kalau masyarakat umum sering lalu lalang. Haduh tahu deh apa maksudnya.

 

p.s :  Tapi kadang-kadang saya masih suka curi kesempatan buat numpang lewat doang supaya cepet nyampe ke tujuan :mrgreen:

 

Duit Palsu

Saya lagi jalan sama temen ke mall, waktu mau balik dan turun di eskalator. Tiba-tiba temen saya teriak ada duit jatuh tepat di lantai eskalator. Saya juga lihat memang itu duit, tapi mata saya aneh kok duit sepuluh ribuan ukurannya kecil gitu? Yah udah saya juga gak mau ambil, saya tendang aja itu duit karena saya lihat itu kek duit palsu. Gak tahunya temen saya langsung jongkok dan ambil duit itu.

Gubrakss..

Teman (T) : Jiahhh duit mainan..

Huang (H) : Huahahaha… makanya tadi gw tendang. Lu kok ngambil?

T : Penasaran aja sama duit itu.

H : Hahaha..

Terus saya coba lihat sekeliling kita, sudah pasti kita dikerjain sama orang. Eh bener, ternyata ada 2 orang lagi ketawa-ketawa.

Gubraks…

Storyteller and Digital Marketing Specialist. A copy of my mind about traveling, culinary and review. I own this blog www.deddyhuang.com
Posts created 1713

6 tanggapan pada “Cerita Lepas : Haha Hihi

  1. yang terakhir paling menarik, sudah tahu uang palsu masih diambil juga.

    mirip seperti kalau tangan kita kena (maaf) tai ayam, udah tahu tai masih dicium juga 😀

  2. setelah baca humor matematikanya, numpang ketawa ya, gan
    hihihi

    ah andai rumus phytagoras bisa diterapkan di sini
    bisa menembus semua rumah dengan mudah
    huehehehe

  3. Pak Huang…. lama ga main ke sini. Langsung ngakak baca humor seri matematika dan uang mainannya wakakakaka…
    Apa kabar pak Huang?

Tinggalkan Balasan

Pos Terkait

Mulai mengetik pencarian Anda diatas dan tekan enter untuk mencari. Tekan ESC untuk batal.

kembali ke Atas
%d blogger menyukai ini: