Customer Satisfaction


Sekitar 5 bulan yang lalu saya ada beli sebuah hape merek SANSUNG. Harga hapenya masih tergolong hape low end. Saya suka aja sama bentuk hapenya.

Beli jugalah hape itu, dan tidak sampai waktu 2 jam saya mau jualin lagi hape itu karena ada beberapa alasan teknik seperti kurang nyaman pakainya serta ada aplikasi java yang gak bisa saya instal.

Besoknya saya coba bawa ke customer servicenya buat tanya masalahnya kenapa gak bisa diinstal aplikasinya. Lalu hape itu dirawat inaplah selama satu hari.

Namun masalah terjadi karena customer servicenya seolah enggan buat melayani. Tampangnya jutek, nyegak, dan jelek pula.

Saya ga bisa terima. Besoknya saya jualah hape itu karena saya udah males berurusan sama produk itu. Dan saya bilang sama mama saya buat gak beli produk SANSUNG karena customer servicenya repot. Walau saya akui produknya itu bagus.

Lalu saya bilang sama teman saya yang di Medan, dia juga punya pengalaman yang sama dan ambil sikap yang sama. No for SANSUNG.

Hari ini teman saya yang kemarin service hape di sana juga dapat perlakuan yang sama. Gara-garanya si customer service waktu ditelepon gak bilang kalau harus bawa fotokopi ktp tapi cuma bilang ktp doang. Eh waktu kesana, ternyata dengan nada nyolot bilang fotokopi.

Ya sudahlah. Saya terpancing buat ngomong langsung di depan customer servicenya : apa kan aku bilang, inilah yang buat aku males pake produk ini karena dari customer servicenya nyolot gini.

Pesan : saat ini semua perusahaan harus memikirkan pelayanan konsumen yang nyaman.

Posted with WordPress for BlackBerry.

Iklan