Suatu Pilihan


Hidup sebagai WNI musti patuhi segala macem peraturan yang ada, mulai dari norma-norma, adat-adatnya, sampai sesuatu yang dipikir tuh biasa jadi luar biasa buat orang lain.

Entah napa orang INA selalu ‘heboh’ buat masalah yang bagi orang luar tuh udah biasa? Misal ya, orang yang hamil di luar nikah, buat orang luar sih udah biasa, dan lumrah. Toh, juga kodrat si cewek kan pasti hamil (lain cerita kalo dia infertil ya). tapi, ternyata menurut orang INA tuh ngelanggar norma-norma yang berlaku. Kesannya, tuh cewek kudu kawin dulu baru boleh hamil, musti inget tata caranya lah.

Emm.. .bagus juga, jadi kayak ada batasan sebelom masuk lebih dalam lage.

Trus, udah tuh ke masalah kawin, aku kadang sering heran napa kalo ada orang yang belom kawin sampe umurnya 40-an udah dipikir macem-macem. Misal, kalo yang gak kawin tuh cewek udah dibilang perawan tua, ato kalo buat si cowok dibilang bujang lapuk.. haha.. ato pemikiran-pemikiran laen yang jauh lebih ‘sadis’. Emangnya ada masalah ya kalo orang lebih milih buat gak nikah? Dan menurut aku nikah tuh, ya, selain salah satu tujuannya buat ngelestariin keturunan aja. Dan kalo kata orang agama, supaya gak zina aja (tapi buktinya masih ada orang yang doyan jajan di luar, doyan ama bini/laki tetangga… jadi buat apa kawin?)

Yang di atas tuh jadi contoh aja, soalnya masih banyak contoh-contoh dan kalo itu menyangkut suatu pilihan, aku rasa gak ada salahnya kita menghargainya, setidaknya kita tidak terlalu anggap gimana gitu… (halah.. ngeles, padahal gak tau mau ngomong apa…)

Oya, sebelom lupa, buat masalah napa musti patuhi segala macem norma-norma gituan… aku rasa perlu bagi kita pinter-pinter nyaring pengaruh dari luar itu, ngeliat gimana dampaknya kalo tuh dilakuin. Kalo di luar negeri, bercipokkan ria di tengah jalan tuh hal yang lumrah, tapi… kalo tuh dilakuin di INA? Apa mungkin terjadi? Kayaknya gak deh.. secara penduduk INA neh kan banyak yang keluyuran di tengah jalan, entar pas mo cipokkan ketumbur deh.. hehehe…

2 pemikiran pada “Suatu Pilihan

  1. segala sebab pasti berujung akibat.
    tak mungkin ada akibat bila tanpa sebab musabab …
    sama seperti mengapa muncul posting yang membicarakan tentang sebuah pilihan pada blog ini.
    lantas, akan muncul beberapa pertanyaan seputar tulisan ini.
    di tempat lain, tulisan ini adalah biasa-biasa saja bahkan mungkin tidak dilirik sama sekali. tapi, bagi si pembuat posting ini, tulisan dengan judul “suatu pilihan” merupakan satu hal yg luar biasa.
    dan, itu juga menjadi sebuah pilihan mengapa harus tema ini yg diangkat.

    coba perhatikan kalimat di awal alinea pertama !
    “Hidup sebagai WNI musti patuhi segala macem peraturan yang ada … ”
    sepertinya, warga neraga manapun musti patuh sama peraturan. tanpa terkecuali. mereka yg tidak patuh akan sebuah aturan, bisa dikategorikan sebagai manusia yg tak bisa diatur. tentu hidupnya tidak teratur. akibatnya, hidupnya akan selalu terbentur. akalnya prematur. tak mampu merunut dalam bertutur. meski tak bisa maen catur, namun otaknya cukup lentur. cuma sayang selalu saja suka memakai baju yg warnanya luntur …

    @Fr13ndeR
    apa kamu yakin bahwa air yg kamu minum bukan bekas orang laen ?
    apa kamu yakin bahwa udara yg kamu hisap bukan bekas orang laen ?

    dari situ, anda telah menerapkan standar ganda …
    untuk kasus tertentu, anda tak mau berbagi karena menganggapnya sebagai “barang bekas”, namun di satu sisi, anda dengan suka rela berbagi “sesuatu” yg nyata2 pernah dipakai oleh orang lain!

    gak percaya ?
    lantas, mengapa anda masih saja mau duduk di kursi yg notabene pernah diduduki oleh pantat orang laen ? mengapa masih saja menggunakan jalan yg sama yg jelas2 telah dipergunakan oleh orang laen. dan yg paling fundamental adalah mengapa anda diem saja saat terlahir ke dunia dari “tempat” yg pernah dilalui oleh orang laen bahkan tempat keluarnya “kotoran” yg paling najis ? kenapa anda tidak memilih jalan laen untuk lahir ke dunia ?

    tanya kenapa ?

  2. wahahahaha…
    Ded… ded… ngomongin soal nikah nih… aku nggak sepedapat dengan kamu… nikah itu emang penting banget… nggak sembarangan aja… soal hamil diluar nikah.. bagi orang luar itu biasa.. karena kenapa… kerena memang mereka terlalu hidup dengan kebebasan tampa batas… gini aja… kamu mau punya istri nanti nggak perawan alias bekas pakean??? ya kalu mau .. wajar aja kamu aneh liat orang indonesia sangat mementingkan pernikahan… ngamilin orang itu gampang… cuma tanggung jawabnya.??? emang ada orang yang udah nikah, tapi masih suka jajan.. berarti tuh orang nggak pernah tau arti pernikahan… kalu cuma mau ngelestariin keturunan… itu kamu liat aja ayam, kucing, kuda, singa.. nah kalau manusia cuma ingin ngelestariin keturunannya aja.. bakalan jadi kayak binatang..
    kalu menurut agama aku nih.. menikah itu jangan liat dari segi harta, tahtah, kecantikan, tapi niat kita untuk bersilaturahmi, menyambung tali kekeluargaan… ya kalu kamu masih aja nganggap nikah itu nggak penting..it’s oke.. itu opini kamu… tapi… kalau misalnya mau ngelakuin hubungan diluar nikah, emang laki-laki yang paling enak.. ya.. tapi bagi aku kalu semua orang ngelakuin itu… entar istri aku gimana.. masak dapat barang bekas semua… ah… jaman emang udah gila……..

Pembaca yang baik pasti selalu meninggalkan jejak komentar.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s