Suatu Pilihan


Hidup sebagai WNI musti patuhi segala macem peraturan yang ada, mulai dari norma-norma, adat-adatnya, sampai sesuatu yang dipikir tuh biasa jadi luar biasa buat orang lain.

Entah napa orang INA selalu ‘heboh’ buat masalah yang bagi orang luar tuh udah biasa? Misal ya, orang yang hamil di luar nikah, buat orang luar sih udah biasa, dan lumrah. Toh, juga kodrat si cewek kan pasti hamil (lain cerita kalo dia infertil ya). tapi, ternyata menurut orang INA tuh ngelanggar norma-norma yang berlaku. Kesannya, tuh cewek kudu kawin dulu baru boleh hamil, musti inget tata caranya lah.

Emm.. .bagus juga, jadi kayak ada batasan sebelom masuk lebih dalam lage.

Trus, udah tuh ke masalah kawin, aku kadang sering heran napa kalo ada orang yang belom kawin sampe umurnya 40-an udah dipikir macem-macem. Misal, kalo yang gak kawin tuh cewek udah dibilang perawan tua, ato kalo buat si cowok dibilang bujang lapuk.. haha.. ato pemikiran-pemikiran laen yang jauh lebih ‘sadis’. Emangnya ada masalah ya kalo orang lebih milih buat gak nikah? Dan menurut aku nikah tuh, ya, selain salah satu tujuannya buat ngelestariin keturunan aja. Dan kalo kata orang agama, supaya gak zina aja (tapi buktinya masih ada orang yang doyan jajan di luar, doyan ama bini/laki tetangga… jadi buat apa kawin?)

Yang di atas tuh jadi contoh aja, soalnya masih banyak contoh-contoh dan kalo itu menyangkut suatu pilihan, aku rasa gak ada salahnya kita menghargainya, setidaknya kita tidak terlalu anggap gimana gitu… (halah.. ngeles, padahal gak tau mau ngomong apa…)

Oya, sebelom lupa, buat masalah napa musti patuhi segala macem norma-norma gituan… aku rasa perlu bagi kita pinter-pinter nyaring pengaruh dari luar itu, ngeliat gimana dampaknya kalo tuh dilakuin. Kalo di luar negeri, bercipokkan ria di tengah jalan tuh hal yang lumrah, tapi… kalo tuh dilakuin di INA? Apa mungkin terjadi? Kayaknya gak deh.. secara penduduk INA neh kan banyak yang keluyuran di tengah jalan, entar pas mo cipokkan ketumbur deh.. hehehe…
Iklan