A for Antu (part II)


Cklek… cklek..

Jari saya masih luwes mengetik di atas papan keyboard, malam ini saya hanya chat sama riavenclaw. Kebetulan saya tinggal menunggu jam pulang sementara dia sedang kuliah.

Huang (H) : Eh temen baru saya lagi ajak kenalan nih. Ada suara-suara gimana gitu.

Riavenclaw (R) : Hah??

H : Iya beneran itu suara makin kedengeran.

R : *merinding*

H : Udahlah nyantai aja :mrgreen: selama kita gak ganggu dia kan.

Saat ini saya sedang berada di ruangan saya sendirian, lalu saya panggil teman saya yang berada di ruang seberang untuk mampir ke ruangan saya. Tujuannya supaya dia ikut mendengar suara apa yang saya dengar.

Teman (T) : Suara apa sih?

H : Itu dengerin dulu..

T : Ah gak ada suara apa-apa.

Tiba-tiba suara itu timbul lagi.

Si teman coba lihat ke ruangan sebelah saya dan marah-marah ke saya.

T : Ah bikin takut aja duluan. Itu suara PRINTER tauk!

H : :mrgreen: hag hag hag hag hag….

p.s : Don’t try this at office 😀

Iklan