Panjangan Lidah : Rasis


Dalam situasi kerjaan yang gak kondusif, beruntung saya masih punya teman-teman yang membawa penghiburan serta thanks God.

Saya sedang chitchat sama teman saya…

Teman : Ada cowok aneh neh..

Huang : Kenapa?

Teman : Iya tiba-tiba dateng trus nanya : mbak marketing disini? trus gw jawab iya.

Huang : Lalu?

Teman : Dia ngeliat si Anggun trus ngomong : Gak jadi lah mbak, saya sama mbak itu aja yang berkerudung.

Huang : Hahaha…

Teman : Apa coba maksudnya, apa karena gw gak bekerudung?

Huang : Emang dia ada keperluan di tempat lu?

Teman : Dia ada acara islami gitu, barangkali kalo sama yang bekerudung dia lebih afdol dibanding gw yang bukan muslim. Hahaha..

Gak berapa lama kemudian, teman saya lanjut cerita lagi.

Teman : Eh masa si cowok itu bilang sama si Anggun, moga aja mbak bisa jadi pemanjang lidah buat acara kami.

Huang : Hahahahahaha… disuruh dijepit aja lidahnya, udah panjang tuh.

Teman : Tapi sumpahlah, males banget ladenin tuh orang.
Huang : Hahaha…

But, its okelah ternyata di dunia masih ada orang kek gitu.

Oh ya ada juga cerita dari temen kantor. Ceritanya dia diajak spa sama 2 temen kantor lagi di tempat spa khusus cewek muslimah. Kebetulan temen saya dan satunya bukan muslim tapi cewek.

Resepsionis : Maaf ya mbak X dan Y, spa kita gak terima yang bukan muslim. Teman : Loh kenapa? Kan kita cewek juga.
Resepsionis : Udah peraturannya kayak gitu mbak.

Teman yang muslim mulai angkat suara.

Teman muslim : Ya udah kalo gitu saya ga jadi mbak. Ini neh yang suka buat kerusuhan.

Teman saya bertanya : emang bentuk badan cewek muslim sama non muslim beda ya?

Huang : Mene eke tehek

Iklan