Jelajah Raja Ampat: Melihat Wayag Kecil Lewat Painemo (Bagian 3)


Rasa perih di belakang pundak membuat saya sedikit kesulitan untuk tidur sehabis mendaki puncak Wayag. Belum lagi sekujur tubuh mulai terasa kaku dan pegal. Beruntung hari ini rute yang akan ditempuh tidak sejauh seperti pergi ke Wayag yang membutuhkan waktu kurang lebih 8 jam pulang pergi. Semua mungkin tidak ada yang mengira kalau Puncak Wayag memang nomor wahid pemandangannya. Apa hanya Wayag saja yang ditawarkan oleh Raja Ampat?

Pemandangan indah dari depan homestay kami

Pemandangan indah dari depan homestay kami

Dibandingkan dengan homestay yang ada di sekitar kami, menurut saya homestay yang kami tempat memiliki view lumayan baik. Persis di depan laut sehingga bangun tidur pemandangan yang dilihat adalah laut yang luas. Sedangkan homestay sekitar harus berjalan sebentar ke arah laut, memang mereka lebih banyak tamu bule daripada lokal. Sebaliknya kalau homestay yang kami tempatin lebih memilih lokal. Alasannya untuk memenuhi standar kepuasan tamu dirasakan lokal lebih enak daripada tamu bule.

Kalau untuk puasin saya? Gampang, cuma ajakin saja jalan dan makan :mrgreen:

Hari ketiga di Raja Ampat, seolah belum mau cepat berlalu dari Raja Ampat dan teman-teman baru saya. Saya salut dengan Usi yang rajin bangun tiap jam 2 subuh hanya untuk persiapkan menu sarapan kami termasuk menu makan siang di tengah laut. Kenapa saya bisa tahu? Sebab tiap jam 2 atau 3 subuh saya selalu terbangun karena dehidrasi dan sewaktu mengambil air minum selalu bertemu dengan Usi yang sedang memasak. Teman-teman lainnya juga sudah bangun. Ada yang memang bangun karena memang sholat subuh. Masing-masing dari kita bergantian masuk dalam kamar mandi. Hari ini tidak perlu tergesa-gesa seperti kemarin.

Mengunjungi Painemo “Wayag Kecil”

pos-painemo-raja-ampat

Pos masuk ke Painemo, Raja Ampat

Kalau itinerary kalian belum dapat mengunjungi Wayag, kabar baiknya ternyata Raja Ampat masih memiliki banyak pemandangan yang bisa membuat kalian takjub dan juga memiliki panorama yang mirip seperti di Wayag. Lokasinya lebih dekat daripada ke Wayag yang membutuhkan waktu hampir 4 sampai 5 jam perjalanan. Pasti kalian pernah melihat foto viral pak Jokowi sewaktu di Raja Ampat? Nah, tempat tersebut yang kali ini akan kami kunjungi. Hanya membutuhkan waktu sekitar 2 jam perjalanan untuk menuju ke Painemo.

Orang-orang sana mengeja Painemo menjadi “Penemu”.  Sama seperti ke Wayag, tiap kapal yang akan bertamu ke Painemo pasti akan melewati pos jaga setempat untuk membayar uang masuk. Namun, harga masuk ke Painemo tidak semahal seperti ke Wayag. Penduduk lokal hanya mematok harga tiap kapal sebesar Rp 500.000 sedangkan untuk speedboat  sebesar Rp 300.000.

teluk-painemo-raja-ampat

pos-painemo-raja-ampat-3

Terkenal alam bahari yang indah, Raja Ampat juga dikenal memiliki gugusan pulau karang. Mengambarkan pemandangan Painemo boleh saya sebut sebagai “Wayag Kecil”. Pemandangan sekitarnya terdiri dari batu-batu karang dengan berbagai ukuran dalam satu kawasan. Hanya saja ukuran batu karangnya memang tidak setinggi seperti puncak Wayag. Kita juga masih bisa melihat gradasi air biru jernih dan hijau. Saya menikmati perjalanan selama 2 jam lamanya dari Pulau Mansuar dengan speedboat. Selama perjalanan, lautan biru bagai tak terbatas. Beberapa kali bukit-bukit teletubies hijau membentuk siluet, deburan air laut yang menghantam badan kapal, serta rumah-rumah penduduk yang kami lewati. Bukit-bukit karang yang ditumbuhi oleh perpohonan akan kita lihat sewaktu hendak memasuki kawasan Painemo.

penjual-kelapa-muda

selamat-datang-di-raja-ampat

Dari arah kapal, kita bisa melihat bongkahan batu besar seperti raksasa sebagai tanda pintu masuk untuk naik ke puncak Painemo. Sekilas saya melihat ada kelapa muda yang dijual oleh ibu-ibu tepat persis di pintu masuk. Wah, saya harus cicip air kelapa muda dari Raja Ampat!

Tulisan “Selamat Datang Di Kawasan Konservasi dan Wisata Karst Piayanemo” sudah menyambut kedatangan kita untuk siap menaikin jarak ke puncak ketinggian 122.4 meter dan 59 meter dari permukaan laut. Dan tidak disarankan bagi manula untuk tidak naik ke puncak. Tapi, kalau merasa tertantang, kenapa tidak?

anak-tangga-painemo-raja-ampat

Untungnya objek wisata Painemo ini sangat membantu kita untuk naik ke atas dengan anak tangga menjulang ke atas. Serta terdapat pos untuk istirahat sejenak. Penduduk setempat menyediakan jalur trek agar wisatawan bisa menikmati panorama Raja Ampat. Barangkali ini yang membuat “Wayag Kecil” diminati oleh turis karena mudahnya untuk naik ke atas dan jarak tempuh terbilang dekat. Perlahan tapi pasti kami mulai naik ke atas, bayangkan saja seperti menaikin anak tangga Batu Cave, Kuala Lumpur. Sayangnya saya tidak hitung ada berapa jumlah anak tangga di Puncak Painemo 😆 Apa perlu saya kembali lagi ke Raja Ampat untuk menghitung jumlah anak tangga? I wish hahahaha…

Pemandangan seperti apa yang bisa kita lihat dari Puncak Painemo? Silahkan nikmati foto-foto berikut :

painemo-raja-ampat-view

puncak-painemo-raja-ampat

teluk-painemo-raja-ampat-2

Tante Elpina asik difotoin sama Om Nana

Tante Elpina asik difotoin sama Om Nana

“Jang ko ukir ko pu kisah cinta di batang pohon ka… Nanti tu pohon ikut galau..”

“Apaan tuh artinya ya,” tanya kita kompak.

quote-raja-ampat

“Jangan kamu ukir pula kisah cinta mu di batang pohon ini. Nanti pohon ikut galau,” balas Bang Icad yang tampak sibuk memotret kami satu per satu dari atas. Sadar diri dari aksi vandalisme objek wisata membuat kita sebagai pelancong juga harus tahu diri untuk ikut menjaga kebersihan serta kelestarian objek wisata tersebut. Berhubung saya tidak suka mencoret-coret jejak di objek wisata, saya lebih memilih mencoret lewat tulisan ala kekinian yang sedang tren saat ini.

antri-foto-selfie

pesona-raja-ampat

Kami juga tidak begitu lama berada di Puncak Painemo sebab kita harus bergantian dengan wisatawan lainnya yang datang berkelompok. Mayoritas yang kami jumpai juga berasal di Indonesia, kadang kita harus menahan sabar dengan sesama pelancong Indonesia yang memiliki hobi foto selfie yang satu pose bisa butuh waktu lama dalam satu titik foto. Berbeda dengan turis bule yang mereka cukup satu kali lalu meninggalkan senyum manis untuk giliran kita.

Mengingat jalur trek yang lumayan membuat kaki kita cidera. Sangat disarankan untuk menggunakan sepatu dari karet yang tertutup atau sepatu kets. Jenis sepatu ini sangat nyaman untuk digunakan dalam perjalanan jauh maupun berpijak ke beban berat sehingga mencegah cidera kalau saja terpeleset. Selain itu, usahakan untuk berangkat lebih pagi supaya tidak terlalu panas sewaktu di puncak atas.

Setelah kembali turun sampai ke bawah, saya segera menghampiri ibu penjual kelapa muda. Harga satu butir kelapa muda dijual hanya Rp 15.000 saja. Lumayan menghilangkan dahaga setelah mendaki anak tangga puncak Painemo. Tidak berapa lama, saya mendengar rembukan teman-teman untuk membeli kepiting yang juga dijual oleh penduduk setempat. Luas biasa  ukuran kepiting yang dijual, jumbo! Kami mendapatkan 6 kepiting jumbo dengan harga 700 ribu rupiah untuk minta dimasakkan oleh Usi sewaktu pulang.

Asik! Kami sudah tidak sabar malam nanti akan makan kepiting jumbo!

penjual-kelapa-muda-2

anak-anak-painemo

Tentunya kalian penasaran seperti beberapa teman saya langsung bertanya mengenai bujet perjalanan ke Raja Ampat. Semoga nanti saya sempat menuliskan mengenai bujet perjalanan ke Raja Ampat sebagai gambaran bagi kalian apabila hendak mengunjunginya. Bila paket wisata di Raja Ampat terbilang yang paling mahal di Indonesia, itu adalah biaya wajar yang dikeluarkan oleh turis. Sekarang tinggal Pemda setempat dan masyarakat di Raja Ampat bisa efektif serta transparan mengelola pemasukan dari pariwisata, untuk menjaga dan melestarikan kekayaan alam di darat dan laut agar tetap berkelanjutan.

Sebagai pelancong, ayolah kita dukung pariwisata Indonesia untuk menjaga dan melestarikan kekayaan alamnya dengan tidak mengambil apapun dan tidak meninggalkan jejak apapun kecuali kenangan dalam bentuk foto-foto dan ingatan. Bila perlu kita kembali lagi meneruskan petualangan seru lainnya.

Trek jalur naik ke Tanjung Bintang

Trek jalur naik ke Tanjung Bintang, Raja Ampat

pose-di-puncak-painemo-2

Ternyata pakai kacamata hitam bisa bikin penampilan tambah kece!

Kapal kami pun mulai berjalan meninggalkan keindahan Pulau Painemo menuju ke tempat berikutnya. Berdasarkan informasi Bang Icad, ada tiga bukit yang biasanya dijadikan trek untuk mendaki naik ke atas. Kurang lebih ketinggian bukit sekitar 15 meter sampai 60 meter ketinggian dari permukaan laut. Seperti Tanjung Bintang memiliki keunikan laut yang dikepung gugusan pulau membentuk seperti bintang. Dari atas puncak-puncak bukit tersebut, karang di dasar laguna berwarna hijau toska masih bisa terlihat. Namun kami sengaja tidak mendaki ke atas. Dua puncak lainnya ada Bukit Gundul dan yang tertinggi yaitu Painemo.

Tempat berikutnya yang sudah dinantikan oleh kita adalah snorkeling!

Santap Kepiting Jumbo Rebus

Keputusan bersama untuk membeli seafood di Raja Ampat tercetus oleh ide para tante dan teman lainnya. Tidak ada salahnya juga untuk mencicipi seafood segar dari laut. Cuma mau cari seafood harus kemana? Apalagi ada yang semangat pengen makan lobster atau udang. Saya sendiri manggut-manggut setuju sebab memang senang dengan hidangan laut.

Dua hari dari pagi dan malam, lauk utama tidak jauh dari ikan. Berkat Usi yang bisa memasak ikan menjadi santapan nikmat selama di Raja Ampat. Sebagai informasi, ikan tangkapan selalu dalam kondisi segar karena ditangkap saat hendak mau dimakan. Tapi, mereka tidak boleh memancing di depan homestay karena ada hukumannya. Maka, hanya boleh memancing di belakang Pulau Mansuar. Sayang sekali saya belum kesempatan untuk melihat cara mereka memancing ikan untuk makanan kita bersama.

cara-membuat-umpan-ikan

Malam itu, saya mendapat wawasan baru tentang umpan ikan. Mamin, anak Kapten Noak tampak sibuk melepaskan tali plastik dibuat seperti bulu ijuk yang tipis dan halus. Rasa penasaran saya membuat kaki saya melangkah masuk ke dalam kamar melihat aktifitas Mamin.

“Ini umpan ikan kok beda warna?” tanyaku membuka obrolan. Mamin sepertinya senang dan dia pun antusias mulai menjelaskan apa yang sedang dia lakukan.

“Untuk jenis ikannya bang. Warna ini sebagai umpan buat si ikan. Kalau yang malam ini abang makan itu pakai umpan warna biru.” tunjuknya ke saya umpan yang sedang dia buat.

cara-memotong-ikan-tenggiri

kepiting-jumbo

Tiap malam pasti mereka membuat umpan baru. Soalnya satu umpan untuk satu kali memancing, kalau umpan tidak rusak bisa digunakan sampai beberapa kali. Uniknya umpan ini tidak memerlukan tambahan makanan seperti yang biasa dilakukan oleh orang saat memancing menggunakan cacing atau pelet.

“Serius??! Jadi ikannya bisa langsung makan ini umpan?” tanyaku tidak percaya. Metode mereka memancing juga tidak memerlukan tongkat pancing, melainkan cukup tali pancing senar putih saja. Namun, hasilnya seperti yang sedang Usi lakukan saat memotong badan-badan ikan tenggiri.

makan-malam-kedua-raja-ampat

Sementara itu kepiting kami masih dalam kukusan sudah mengeluarkan aroma wangi. Di tengah laut seperti ini jangan berharap bisa makan menu kepiting asap atau kepiting saus padang. Memang saya bukan punya bakat memasak, lalu dari tante Fitri bilang cukup dimasak sama bumbu-bumbu dapur saja sudah enak. Sisanya, serahkan dengan Usi biar dia yang masak dan kreasikan kepiting kita 😆

Malam kedua seperti malam kebersamaan kami, sebab trip ke Raja Ampat biasanya 4 hari 3 malam. Sisa satu malam berikutnya dihabiskan di Sorong. Perjalanan ke Raja Ampat memang singkat tapi bukan berarti tidak ada cerita yang dapat dibagikan bukan?

Iklan

60 pemikiran pada “Jelajah Raja Ampat: Melihat Wayag Kecil Lewat Painemo (Bagian 3)

  1. Ping balik: Teluk Kabui, Sisi Lain Keindahan Raja Ampat | Koh Huang

  2. Bagi saya, yg paling menarik dgn Raja Ampat ada 2 poin yaitu alamnya yang menakjubkan dan penduduk aslinya yang unik dan menarik. Berbeda dgn penduduk Indonesia bagian barat. Oke dech, sukses untuk Raja Ampat dan seluruh Papua.

    • Ini yang sempat dipikirkan, kemaren ke dokter lalu dokter juga menyarankan untuk suntik. Tapi kalau misal ga mau, bisa diantisipasi dengan minyak kayu putih gitu mbak untuk jaga-jaga. Mungkin masih ada untungnya nyamuknya gak sampai ke malaria.

      Cuma, pilihan suntik malaria itu pilihan ke masing-masing. Bukannya mencegah lebih baik ya

  3. Kereeeen, alam Indonesia sebenernya emang bagus banget.. huhuhuhu mupeng liat foto2nya Raja Ampat.. dan ngakak baca “Jangan kamu ukir pula kisah cinta mu di batang pohon ini. Nanti pohon ikut galau” tapi emang harus diginiin karena kadang pengunjung suka terlalu kreatif malah ngerusak pohon & lingkungan.. ajak aku kesini dong kaaak 😀

  4. idiihhh keren sekali kaq ..pesona indonesia banget ya,,,
    semoga bisa mengunjungi raja ampat dalam waktu dekat,,
    kalau ada kesempatan boleh lah juga berkunjung ke Pulau Lombok,,
    dengan pantainya juga yg excotik…

Pembaca yang baik pasti selalu meninggalkan jejak komentar.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s