Just Looking Around

question+mark2 - Just Looking Around

Beberapa hari neh aku ngeliat kesibukan beberapa orang yang kepengen dapetin beasiswa KOPERTIS Wilayah Palembang.

Syaratnya kurang lebih:

  1. Berada di semester 3 atau lebih dengan IPK 2,8
  2. Tidak sedang menikah dan atau bekerja
  3. Batasan umur (maks. 24)
  4. Berasal dari keluarga yang tidak mampu
Ada yang menarik di poin ke 6. Identik orang tidak mampu itu orang yang kesulitan dalam ekonomi keluarga. Dan keluarga mereka memang pas-pas-an, kuliahin anaknya dengan tujuan mulia. Nyatanya itu berbanding terbalik dengan apa yang aku lihat dan dengar. Kebanyakan [rata-rata] orang yang ngambil beasiswa itu berasal dari golongan mampu. Aneh bukan?

“Ded, kamu gak ngambil beasiswa KOPERTI itu juga?”
“Ga!”

BACA JUGA :  Maybe it will Miyabi

Begitu kutanya napa mereka ngambil…

“Ya.. sapa tau aja bisa dapet. Lumayan kan gak usah bayar beasiswa, jadi duit buat spp bisa diambil.”

Geblek!!!

Tega banget sih mereka?

Sebenernya sah-sah mereka juga buat ngambil tuh beasiswa. Sampai sejauh ini aku belom ngeliat orang yang coba ambil beasiswa itu berasal dari golongan tidak mampu.
Entahlah gimana harus menyikapi mereka. Aku hanya bersikap apa yang menurutku benar dengan gak mengambil beasiswa itu.

Advertisements
Deddy Huang

A copy of my mind about traveling, culinary and review.

Silahkan tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.