Manajemen Emosi


Aku terkadang bingung ama mereka-mereka. Seenaknya aja minta bantuan ama aku buat ngedesain sertifikat. Aku seh gak masalah kalo soal ngedesain, tapi cara mereka minta tuh ibaratnya mereka gak nanya apa aku mau ato gak. Dan nuntutnya ini itu yang pikirku gak masuk akal. Oke, yang ini aja aku jadi panitia dan tetep… ngejabat sebagai Koordinator Dokumentasi dan Publikasi, dan soal masalah sertifikat, tuh bukan urusanku dong! itu urusan sekretaris, mereka mo minta bantuan ama aku ya harus baik-baik, gak bisa dong nuntut kalo aku harus mau dan wajib. Neh kalo bukan karena nama kampus aja aku bakalan nolak. Dan kemaren aku sempet emosi ama si Ketua gara-gara bahas soal sertifikat, masa nuntut deadline kemudian soal macem-macem. Makanya aku emosi aku marahin kalo aku mo garis bawahi peran dan jabatanku. Kalian toh yang minta aku ngedesain, dan tuh seharusnya tugas sekretaris, kalo aku gak mau bisa aja kan. Dan mereka langsung kediem. Duh.. sumpah deh.. bete banget aku ama kepanitian neh.. pada gak jelas dan ngeselin!
N.B: Manajemen emosiku harus bener-bener diatur…
Iklan

Pembaca yang baik pasti selalu meninggalkan jejak komentar.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s