Cerita Dalam Toilet


Ini hanya cerita dodol.

Suatu pagi saya baru sampai ditempat mengajar, belum juga tarik nafas setelah capek naik tangga. Tiba-tiba Budir nondongin saya untuk ikutin seminar yang nggak penting (supaya ada kata partisipasi doang). Soalnya tahun lalu saya sudah pernah ikutin seminar ini, ujung-ujungnya cuma formalitas pihak penyelenggara doang (dan terpenting saat itu saya dapat amplop putih dari mengikuti seminar). Saya menolak tawaran Budir dengan alasan saya udah pernah ikutin seminar itu dan palingan materinya sama kayak tahun lalu. Setelah itu saya segera pergi meninggalkan dia bingung mencari orang.

Sorenya waktu saya mau pulang, tiba-tiba saya dengar dia berteriak memanggil nama Acong (nama samaran), karena sulit dia menyuruh Mawar (nama samaran) supaya memanggil Acong. Pikiran saya waktu itu, saya kira si Budir bakalan nyuruh Acong supaya ikut seminar nanti. Makanya saya segera ke ruangan Acong dan bilang supaya sembunyi dari Budir dan Mawar di ruangan teman saya yang lain. Kebetulan ruangan teman saya itu ada toilet di dalamnya, makanya saya menyuruh Acong untuk sembunyi di dalam toilet. Entah kenapa saya jadi ikut-ikutan masuk ke dalam toilet berdua sama Acong.

Di dalam toilet, kita berdua cuma cekikikan karena Mawar sudah 3 kali masuk dalam ruangan itu dan bertanya sama temen-temen yang lain apa mereka lihat Acong? Tapi temen-temen yang lain kompak bilang nggak tahu. Sampai akhirnya Budir turun tangan sendiri dan tanya ke temen-temen dengan nada yang kesal dan mata melotot. Eh nggak tahunya temanku si Ria ini ketakutan dan dia keceplosan bilang kalau Acong lagi sembunyi di dalam toilet bersama saya.

Gubraksss…

Budir : Acongggggg!! Aconggggg keluar kau! Ngapain lu di dalem toilet?! Dari tadi saya cariin kamu ternyata di sini!

Acong : Iya tadi diajak sama Huang.

Dalam hati, aduh Acong lu kalau dodol jangan bawa-bawa nama gw. Tapi saya masih tetap sembunyi di dalam toilet sambil menahan tawa.

5 menit kemudian…

Saya keluar dari toilet dan bertanya sama Acong.

Huang (H) : Lu abis diapain sama Budir?

Acong (A) : Dimarahin lah… lu seh nyuruh gue sembunyi di toilet.

H : Lu sendiri dodol mau-mau aja gw tarik ke dalem. Trus lu dimarahin apa?

A : Dibilang, kalo gw disuruh terjun dari lantai 4 ini.. apa gw ikutan terjun.

H : Lu jawab?

A : Ya nggak lah. Emang gw bego apa. Pokoknya besok lu pasti dicari Budir.

Buset dah… saya sedikit cemas juga, balik dari sono saya langsung bikin strategi A, B, dan C kalau saja Budir tanya saya kan bisa kasih jawaban.

Besoknya…

Sumpah deh seharian saya menghindar dari Budir, kalau dengar suara ketok sepatunya saya langsung sembunyi di ruangan. Sampai sorenya saya lagi asik duduk dan main internet, si Budir ini juga masuk dan ikutan duduk dan kongkow bareng temen-temen saya yang lain. Dalam hati saya udah kegirangan karena si Budir ini udah lupa sama kejadian kemarin sore.

Sialnya setelah lihat muka Acong, ekspresi Budir kelihatan girang tak terkira.

Budir : Oh ya, saya baru inget kemarin kamu ngapain di toilet sama Acong? Saya cariin dia susah-susah, eh nggak tahunya di toilet.

H : Hehehe… iya saya kemarin mau pipis, tapi lihat Acong lagi duduk melamun saya coba tarik dia ke dalam toilet. Eh dianya mau-mau aja saya tarik.

Budir : Oo… lain kali jangan lagi ya.

H : Iye..

Hikmah yang dipetik kalau kita nggak boleh ngerjain atasan, tapi kalau ngerjain temen sekerja masih boleh :mrgreen:

p.s : Puasss???

Iklan

11 pemikiran pada “Cerita Dalam Toilet

Pembaca yang baik pasti selalu meninggalkan jejak komentar.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s