Anggap aja Rumah Sendiri

Tamu kok gak tahu diri?

Minggu lalu sepupu saya menikah. Biasanya para sanak datang untuk membantu, ada juga yang dari luar kota. Kebetulan ada sanak keluarga dari luar kota yang inap di rumah sepupu saya. Jumlahnya sekitar 8 orang. Lantaran kaget sama jumlah orang yang inap, keluarga sepupu saya kalang kabut mempersiapkan kamar dan segala keperluan lain. Sampai-sampai mereka juga memberi bantal mereka untuk tamu.

Selesai acara kawinan, para sanak pulang lagi ke kota mereka dengan memberi kesan negatif. Kesan tamu yang gak tahu diri. Kata nenek saya, sudah mereka bangun tidur terlalu siang, eh kasur dan bantal gak dirapikan lagi langsung pergi gitu aja berangkat.

Apa gak nambah sakit kepala?

Sudah harus menjamu mereka makan, eh harus repot bersihin tempat. Sama sekali gak ada basa basi.

p.s : Lain kali kalau dapat tamu yang begitu, mending dilemparin ke hotel atau motel!

Storyteller and Digital Marketing Specialist. A copy of my mind about traveling, culinary and review. I own this blog www.deddyhuang.com
Posts created 1719

10 tanggapan pada “Anggap aja Rumah Sendiri

  1. itulah beda tempat saya dengan di indo. Kalo di indo, tamu adalah raja. Sekesal-kesalnya kita karena si tamu, tetap saja raja 😆

    Kalo di sini, rumah ibarat benteng privasi tersendiri.

    Huang : Jadi gak boleh ada yang inep di tempatmu?

  2. hehehe emang gak tau diri sih kalo begitu… tapi ya sebagai tuan rumah gak boleh ngeluh juga sih, namanya juga tamu ya… 😀

    Huang : Iya ngeluhnya belakangan aja pas tamu udah balik.

  3. itu berarti nganggap rumah org dong?
    kalo anggap rumah sendiri pastinya mereka akan rapih2, bersih2, sama seperti merawat rumah sendiri 🙂

    Huang : Nah itu mas Abu paham 😀

  4. Mending kalo mereka mo bayar motelnya… kalo tuan rumah yang harus bayar gimana bro… heheheh

    Huang : Kamu pernah? 😀

Tinggalkan Balasan

Pos Terkait

Mulai mengetik pencarian Anda diatas dan tekan enter untuk mencari. Tekan ESC untuk batal.

kembali ke Atas
%d blogger menyukai ini: