ATM Mandiri


Ceritanya sih udah lewat (14.11.2006), hari itu aku cuma ada 2 sks sampe jam 8.30. Kebetulan hari masih pagi, buat balik ke rumah juga malas karena jam 3-nya kan aku baru ngajar. Jadi, abis balik dari kuliah – biasa kebiasaan anak kuliah – aku, Sutrisno, Yuliana, Sri, dll duduk dulu buat cerita-cerita (termasuk dalam 1 sks buat mata kuliah Bejajo alias Nongkrong dolo… hehehe). Waktu tuh aku lagi bete aja, bawaannya pengen jalan-jalan. Kalo mo ke mall, pasti waktunya gak cukup soalnya pasti sampe sore, sementara jam 1 aja aku harus balik buat siap-siap ngajar. Akhirnya, kamipun pergi ke Megahria, pusat perbelanjaan yang serba murah dan kudu pinter tawar biar dapet murah.

Selesai dari situ, Sri pengen transfer duit lewat ATM Mandiri yang letaknya di depan Megahria. Okelah kami tungguin… tapi pas mo nyampe ke mesin atmnya, dari jauh aku udah liat ada ibu-ibu ama cowok (anaknya) juga datengnya berbarengan kayak kami. Eh… tiba-tiba aja si ibu neh langsung nyerobot masuk, padahal kami yang dateng duluan. Udahlah, ngalah dolo anak muda.. hehe..

Tiba-tiba… saking lamanya nunggu si ibu narik duit di atm, ngebuat otakku jadi ‘hang’… sambil usil tanganku tuh pencet-pencet tombol buat kunciin pintu atmnya dari luar. Eh.. si Susu (Sutrisno) ngomong…

“Euy Ded, gek ibu tuh terkunci di dalem.. mati kaw…”

“Ai.. udahlah.. dak papa… palingan kita kabur ato tinggal panggil satpam,” balasku cuek sambil tetap pencet sembarang tombol. Pas ngelakuinnya aku sambil tertawa dan itupun didukung ama si cowok yang datengnya berbarengan ama si ibu. Kupikir, asik ada yang ngedukung…

Nunggu lama kira-kira 5 menitan, aku mulai gerah… kaki udah mulai pegel, dan aku udah buat komentar baru.

“Duh.. nih ibu lama banget sih! narik duit berapa juta sih… lama banget!” seruku sewot sambil si cowok ngelirik aku. Aku tetap cuek.

Tiba-tiba… si cowok neh juga dorong pintu atm, trus nonggolin mukanya di dalem sambil ngomong sama si ibu..

“Udah selesai?” kata si cowok. Trus si ibu nih keluar dari atm sambil bilang kalo alasan dia lama di dalem karena mesin atmnya tuh keset, jadi duit yang keluar hampir gak bisa di ambil.

DUER!!!… you know what I mean?

Aku baru nyadar… abis cekakak-cekikik kurang lebih 5 menitan sama si cowok yang kadang juga ikut tertawa atau ngelirik akyu… ternyata.. aku baru inget kalo tadi tuh si cowok neh datengnya bareng si ibu. Duh… akyu langsung pucat… kediem.. gak bisa keluar suara lage… pikirku moga aja si anak neh gak damprat akyu karena 5 menit yang lalu. Untungnya tuh gak terjadi.

Abis tuh ibu pergi, aku, Susu, Sri masuk ke dalem atm trus, udah pintu ditutup kami langsung ketawa keras saking gak tahan gelinya kejadian tadi.

“Oi.. kau nih tolol banget, aku tuh udah tau kalo tuh cowok anaknya si ibu. Masa kau dak liat kalo tadi datengnya barengan?” seru Sutrisno.

Aku mengangguk tapi langsung aku ralat kalo aku lupa.

“Kau tau dak ye.. kalo dak ada si cowok tadi aku tuh juga kepengen pencet-pencet tombol atmnya..” sambung Sutrisno. Kampret… ternyata dia juga pengen maennya.. haha..

Keluar dari atm perut akyu langsung sakit, soalnya gak tahan ketawa terus… hahaha.. pokoknya neh pelajaran deh… dan kata si Sutrisno kalo si cowok tuh tadi juga ikut-ikutan pencet tombol kuncinya. Weleh-weleh… ternyata bukan aku aja yang usil…

Pembaca yang baik pasti selalu meninggalkan jejak komentar.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s