Gepeng, Anjal, Pengamen


Kayaknya hampir di setiap persimpangan lampu merah pasti ada yang namanya Gepeng alias Gelandangan Pengemis, Anjal (Anak Jalanan) sama Pengamen. Yang ngeselin tuh kalo misalnya mereka gak dikasih duit, mereka bisa nekad… nempel-nempel terus di bodi mobil, ketok-ketok terus, ngeliatin isi dalem mobil, dll yang buat kesel sendiri.

Kemarin, pas mo ngajar, aku liat dari dalem kalo ada satu anjal kira-kira umurnya 5 tahun. Dia berlari sama temennya satu lagi, dan yang buat orang kesel ngeliatnya, dia dengan cuek aja nyebrang! Padahal ada mobil yang mau lewat, otomatis karena gak mo nyari masalah akhirnya si mobil neh ngerem, dan si anak tetep cuek nyebrang sambil lari-lari sama temennya.

Oke… trus kalo pengamen, duh ngeselin banget juga. Waktu tuh aku lagi di angkot, tiba-tiba aku dikagetin sama suara pengamen, suara aja udah jelek… jadi suka-suka aku dong mo ngasih duit ato gak… betul kan? gara-gara gak kukasih duit ke dia, eh.. ngata-ngatain orang… huh… ngeselin banget tuh pengamen. Gak sopan!!

Inilah bedanya negara neh ama negara luar. Ambil contoh di Hongkong, para gepeng, anjal disitu bener-bener makmur! Bayangin aja ya… mereka setiap bulan dapet subsidi dari pemerintah sono sekitar 10 juta rupiah (kalo dikurs-in ke rupiah). Bayangin per bulan! Dan mereka setiap pagi selalu nyempetin diri buat yang namanya TEA TIME! Bayangkan?? Sementara, gepeng disini??

Aku jadi inget, ama gepeng yang tinggal deket rumah kakekku. Pagi sekitar jam setengah delapan udah keluar dari rumahnya menuju jembatan penyebrangan. Baju yang dia pake pun udah kumel, ada yang koyak, pake peci, matanya kayak orang abis ditonjok, bawa tikar. Duh.. ngeliat aja udah jauh-jauh deh… dan selesai nongkrong di jembatan, sorenya dia baru balik. Gak tau deh udah dapet berapa duit. Trus, ada lage gepeng yang usianya udah lansia, aku sering liat kalo dia pergi ke tempat mangkalnya naek becak dan pulangnya naek oplet. Dan kayaknya gepeng neh udah jadi semacem profesi! Betul bukan?

Oke, balik lagi ke topik, kalo gepeng disini sama sekali gak bisa ngerasain kesejahteraan kayak gepeng-gepeng di Hongkong atau Amrik. Jadi, emang bener kata pepatah… kalo udah ditakdirin tuh udah gak bisa berkutik lagi. Sekali gepeng tetap gepeng, dan mereka jadi gitu karena gak ada usaha buat maju, nyari kerjaan. Padahal masih muda tapi hanya mengandalkan belas kasihan dari orang lain. Sungguh sangat kasihan.

Iklan

Feel free to share you idea.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s