BerandaBlogrollPre-Marital Check Up

Pre-Marital Check Up

Author

Date

Category

Biasa saya suka ajak ngobrol abang sopir angkot kalau misalnya saya duduk di samping sopir. Yaa.. memecah suasana yang cuma diam dan lirik kanan-kiri, siapa tahu bisa dapet free ongkos angkot lmao. Ceritanya si abang ini baru menikah lima bulan yll, dan bininya belum ada ‘isi’. You know lahhh… dan saya sih kaget aja waktu dia bilang mau ceraikan bininya gara-gara belum hamil.

Salah siapa? nerd

Kadang pria dengan egonya suka menyalahkan wanita kalau nggak bisa menghasilkan bibit unggul dari spermanya pria. Pernah baca Test Pack-nya Ninit? Atau film Facing The Giant? Saya coba ‘interogasi’ sedikit, misal dari frekuensi hubungan seksualnya, kebiasaan merokok dan sampai kualitas sperma si abang, karena ini bisa jadi faktor lain bukan?

Dari cerita si abang, saya jadi ingat kalau calon pasutri bisa bikin perjanjian pra-nikah? Biasanya isinya tentang kesepakatan-kesepakatan kedua pihak yang do and do not bagi pasutri scenic. Nah, kalian pernah dengar istilah pre-marital check up nggak? Intinya pemeriksaan kesehatan dari kedua pasangan, dari situ kita tahu apa pasangan kita fertil atau infertil, dan sebaliknya. Menurut kalian pemeriksaan ini perlu nggak? thinking

Menurut Sonia Wibisono, dokter umum dan konsultan kesehatan dalam artikel di Bisnis Indonesia Edisi 118. Ada delapan tahap untuk pre-marital check up:

  1. Pemeriksaan riwayat kesehatan umum, misalnya fisik dari kedua pasangan.
  2. Pemeriksaan darah secara lengkap untuk tahu kadar hemoglobin sebelum kehamilan, ada infeksi, atau kelainan darah lain.
  3. Tes gula darah. Misalnya kedua orang tua punya sejarah kencing manis waktu muda, anaknya juga bisa berpotensi mengalami penyakit serupa.
  4. Pemeriksaan serologi torch, yaitu antibodi untuk penyakit toksoplasma, rubella, citomegalovirus, dan herpes simpleks. Semua penyakit infeksi ini sebaiknya diobati tuntas sebelum ibu mengandung anak agar tidak menyebabkan cacat atau keadaan anak yang tidak normal.
  5. VDRL atau TPHA. Tes ini buat periksa adanya infeksi sifilis (PMS).
  6. Tes antibodi terhadap virus yang menyebabkan penyakit hepatitis, terutama hepatitis B yang bisa menular lewat darah dan hubungan seksual.
  7. Tes deteksi HIV (Human Immuo deficiency Virus).
  8. Tes urine buat periksa kemungkinan infeksi di saluran kemih atau kelainan lain di saluran kemih.

Selain itu juga ada tes lainnya, misal tes paru-paru, jantung, tes fungsi ginjal, tes analisis sperma dan tes getah vagina.  Juga diskusi tentang kehamilan dan jumlah anak yang diharapkan sama kedua pasangan.

IMHo, pre-marital check up itu ibarat dua sisi keping mata uang logam. Bisa saja pasangan kita menolak buat check-up karena merasa dirinya fertil. Padahal, maksud dari pemeriksaan ini baik buat kedua pasangan. Dapat mendeteksi gejala penyakit dan segera mungkin diobati sebelum menular ke calon anak. Kalau pemeriksaan itu baik untuk kedepannya, kenapa takut?

p.s : Lu subur.. gw juga subur.. yukkk mariii… banana_rock
Deddy Huanghttp://deddyhuang.com
Storyteller and Digital Marketing Specialist. A copy of my mind about traveling, culinary and review. I own this blog www.deddyhuang.com
Artikulli paraprakMovement is a word such as virus
Artikulli tjetërVaginoplasty

63 KOMENTAR

  1. aiiihh..
    dilema juga nih jadinya.
    check..
    engga..
    check..
    engga..
    check..
    engga..
    check..

    waduh, klo cek ntar ketauan dong klo saya sebenarnya laki2..
    ahhaahahha.

    anyway, salam kenal mas Huang.. 😀

  2. salah sopir angkotnya lah, kagak sabaran bgt baru juga 5 bulan nikah. pasutri laen ada yg sampe bertahun2 blom dikasih keturunan (annoyed). aku sih setuju sama yg bilang kalo PMCU harus willing dr kedua belah pihak, bukan suatu keharusan. pernah denger cerita temen di milis, kalo calon mertua cewekny mengharuskan dia buat ngelakuin PMCU, emang terkesan kayak gak percaya sih ya.

    baru kemaren temen aku cerita soal suka dukanya setelah merit, sampe ke soal cek kesehatan sbelumnya. aku sih dengerin aja, secara buat nambah pengetahuan juga.

    • Nah kadang justru camer yang lebih agresif ketimbang anak-anaknya sendiri. Maklum, camerkan pengen cepat nimang cucu dan mengalihwariskan hartanya 😈

  3. wahahahah baru lima bulan ajah udah ribut!!! gila kali :p

    iya dong harus sadar juga… menghasilkan anak kan “kerjasama” berdua bukan sendiri aja masa main nyalahin begitu ajah… sempit ah sempit!!!

  4. Kalau ternya waktu ditest ada yang salah dengan pasangannya, bisa nerima gak ya? atau malah gak jadi merit? Nah lho… kalo undangan udah disebar baru check up, bisa runyam tuh

  5. cuma seringkali kalau ce nya yg ada masalah, si co langsung ngabur. Gantian si co yg ada masalah, si ce kudu ikhlas menerima.
    Pre-marital agreement juga penting 😀

  6. hmm… masa baru 5 bulan uda mo cerai gara istrinya blm hamil… harusnya cowok itu jangan ego, kasian kita2 yg cewek… T___T
    untung abangku gak gitu orangnya heheheh soalnya abangku uda nikah hmpir 4 tahun tapi blm dikasih momongan ama yg di Atas, pernah tes ikut bayi tabung juga tapi apa mau dikata, gagal juga >.<

    tapi gak papa lah, mungkin blm waktunya kali ya, yg penting suami istri saling rukun2 aja dulu n langgeng hahahahhaah 😀

  7. iya,jaman yg semakin maju juga seperti 2 sisi mata uang,jaman dulu kan nggak mengenal pre-marital test,lu suka,gue suka,nikah deh..jaman sekarang beda,ada lagi perjanjian kesepakatan harta, wah macam macam saja..
    menurut saya,pre-marital test tidak boleh ada unsur keharusan, willing aja..

  8. wew… keknya bakal dpt undangan niy hehehhehe ikutan seneng dechhhh hehehehe

    btw, menurut daku pre-marital check up itu bs jd solusi yg bagus kl nanti seandainya pasangan tersebut udh lama menikah tp lum dikaruniai anak.

    seharusnya siy, tanpa pre-marital check up pun ga jd masalah kl pasangan tersebut memang melandaskan pernikahan pada cinta. kl lum punya anak, kan ada byk cara, bayi tabung misalnya. liat aja mbak inul daratista yg udh menikah lama tp br aja punya anak melalui program bayi tabung 🙂 so… ga selalu perceraian jd solusi kan? lagian msh banyak anak2 yatim piatu yg bs diangkat dan diasuh sama2.
    mereka juga perlu ksh sayang org tua kan? anyway, lum dikaruniai anak ato ga bs punya anak skalipun bukanlah suatu alasan utk menghalalkan perceraian!

    • Harga untuk bayi tabung itu mahal loh cie… dan jarang ada orang yang afford buat bayi tabung. Inul wajar kalo dia bisa karena angka 0 dari penghasilannya udah panjang.
      Orang-orang modern sekarang suka ama perceraian, gak cocok dengan paham.. langsung keluar kata “talak 1.. talak 2..”. Terus untuk angkat anak yatim itu juga sulit, pertama dari izin kelengkapan dari si anak dan siap nggak buat kasih harta benda kita sama yang bukan dari darah daging kita?

  9. Empat tahun lalu, saya baru mengenal istilah pre-marital check up ini. Seorang teman kantor, sampai bela2in check up ke Singapore. Dan pulang dari check up, teman ini memilih resign dari perusahaan (padahal posisi jabatannya sangat bagus), nikah, melakukan terapi hampir setahun sebelum akhirnya “diperbolehkan” hamil oleh dokternya, dan sekarang waktunya full untuk mengurusi anaknya (yg bisa jadi hanya satu2nya).
    Supaya pengalaman sopir angkot tidak terulang kepada orang lain, memang lebih baik melakukan pre-marital check up.

  10. hm.. about pre-marital check up. Sobat kental sayah, yang juga dokter pribadi sayah bilang, “PERLU BUANGET!!!”.. ya eyalah secara dia dokter gitcu loh… dia langsung mencak2 rekan sejawatnya yang menikah tanpa pre-marital check up.
    So far, dengan cek up ini kita bisa tau gimana riwayat kesehatan calon pasangan. Okay..

    Masalahnya, kalo seandainya kita udah cinta matititi ama calon pasangan kita, both are OK to do this check then found that one of us suffered deadly illness, like cancer, AIDS, infertil or etc yang kita sendiri ga tau kenapa bisa tertular?
    Trus balik kanan, bubar jalan ajah gitu? Balik lagi ke cinta? Ga sedikit yang gagal menikah karena tau pasangannya mandul.
    itu yang jadi dilema..

    • Sobat kental? Sekental susu kental manis gak? :mrgreen:

      Tanpa penghormatan… bubar barisan.. GRAK!!
      Ya.. mungkin ini namanya ujian cinta.. (ceeiilee.. ujian cinta.. kayak Panglima Tiang Feng… Cinta.. deritamu sungguh tiada akhir) 😆

  11. Pasien Pria: Dengan wajah cemas “Gimana hasilnya dok?”
    Dokter : Mmmh…normal dan sehat koq! Istri anda juga sehat…
    Pasien Pria: “Kenapa nggak bisa membuahi dan dibuahi ya..dokter…?”
    Dokter : ” Lewat mana masuknya pak?”
    Pasien Pria: “Lewat belakang pak. Karena yang depan masih pakai resleting pak…”

    Haiyah…

  12. wah kayanya mas Huang udah mau pre-marital check up nih?.. :p *becanda yah mas*

    Saya juga pernah denger tentang pre-marital check up, kayanya penting untuk lebih saling mengetahui lebih dalam kesehatan masing-masing pasangannya…sharing yang bagus nih mas….makasih ya..

    🙂

    • Udah mau… tapi belum siap.. soalnya nggak ada pasangannya… 😆

      Selain saling mengetahui lebih dalam kesehatan masing-masing pasangan, juga harus saling mengetahui lebih dalam diri masing-masing pasangan :mrgreen:

  13. Nyambung komentar Fenny. Rhesus berlawanan memang bisa membahayakan bayi, tapi jarang terjadi di Indonesia. Rhesus negatif biasanya milik bangsa bule, jadi kalo Indonesia kawin sesama pribumi, rhesusnya amanlah.

    Tapi yang lebih penting buat check-up pre-marital adalah perencanaan KB. Kapan mau beranak, kapan mau berhenti. Lalu KB-nya mau pake metode apa. Kayak gini sebenarnya nggak perlu ke Dokter kandungan. Ke dokter umum juga bisa..

    • Nah itu.. jangan sampai punya anak kayak tangga lagu do-re-mi * maksudnya nggak ada jangka waktu usia anak pertama dengan anak yang lain *, soalnya waktu itu aku lihat ada ibu-ibu bawa 4 anaknya sekaligus * gak tahu ini anaknya apa bukan *, satu dia gendong, tiga precilnya digandeng gitu…

      • besok kalo ketemu lagih, tanyain ya.. dan suruh si sopir cek juga.. jangan maen nyalahin mulu… it takes two to tango, right?!
        Kalo emang tujuan beliau nikah CUMA mo dapet anak, kawin ajah ama ayam yang pasti beranak *eh bertelur maksudnya*, btw lawannya ayam petelur apa ya?

        • Gampang sih mbak kasih tahu ama si sopir.. tapi gimana ama biaya check-upnya? Mau bayarin? :mrgreen:

          Ada-ada aja.. yang ada itunya si sopir dipatok ayam 😆 :twisted:, soalnya lawannya sama-sama ayam petelur jantan.. 😀

  14. tes ini penting banget. ga cuman buat deteksi penyakit di diri kita ato pasangan, tapi juga buat ngcek rhesus darah masing2. kalopun kita subur, tapi kalo ternyata rhesusnya berlawanan, itu bisa bahaya buat si jabang bayi…. informatif banget ini artikel, jarang lho pasangan yang mau ngelakuin tes ini sebelum merit.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Deddy Huang

As a digital creator, this blog discusses topics related to traveling, culinary, product reviews and digital marketing. The articles on this blog provide many tips and recommendations based on personal experience.

This blog also opens up opportunities for collaboration. Contact me at [email protected]

Artikel Populer

Komentar Terbaru