Menemukan Kembali Makna Sincia Lewat Festival Imlek 2017 Palembang


Waktu itu saya masih duduk di bangku kelas 4 SD, sekitar tahun 1999. Boleh dikatakan saya masih muda belia belum terkontaminasi dengan Awkarin atau Lambe Turah :mrgreen: saat itu masih bocah ingusan saya pun senang sekali saat datangnya Sincia. Otak anak umur 8 tahun saat itu adalah Angpao untuk besoknya bisa jajan di sekolah atau masukkan dalam celengan plastik. Itulah yang saya nikmat sewaktu masih ingusan dan celana pendek warna merah.

Ternyata, bukan saja saat itu kita diwajibkan untuk menghafal nama-nama menteri yang silih berganti tiap tahunnya karena pertanyaan tersebut selalu muncul saat Ujian Sekolah. Pemimpin rezim Orde Baru yang mengeluarkan peraturan bahwa “Melarang segala hal yang berbau Tionghoa”, termasuk Sincia yang sudah menjadi tradisi tiap tahun. Bayangkan hancurnya perasaan anak kecil yang senang dengan datangnya Sincia tapi begitu orang tuanya bilang kita tidak merayakan sincia tahun ini lagi, kalau pun merayakan harus sembunyi-sembunyi. Tidak boleh ada kemeriahan. Tidak ada coklat ayam, kue pancong, atau membeli mainan. Lalu, si anak kecil yang polos tersebut menatap penuh makna di depan mamanya.

“Kenapa, Ma? Apa karena kita Cina?” tanya anak kecil itu yang perlahan-lahan dia mulai bertanya.

Kalau dulu dia menerima saja setiap situasi. Jika kalian sebagai orangtua keturunan etnis Tionghoa, apa yang akan kalian jelaskan terhadap anak kalian saat ini?

menjaga-tradisi-sincia-angpao

Ingatan saya masih kuat dan jelas hingga sekarang, di saat kami mau menyambut datangnya Sincia dan menantikan Angpao. Saya dan teman-teman sekolah pun seperti bermain petak umpet. Di sekolah, bersama teman-teman kelas kami sudah membuat rencana akan datang ke rumah siapa saja mulai dari Acong, Abo, Apek, Asak, Aheng dan A lainnya yang memiliki nama panggilan Tionghoa di rumah mereka. Kami memang tidak menggenakan baju  merah supaya tidak mencolok. Kami mengakali dengan seragam sekolah kami yang sudah ada warna merahnya, celana sekolah SD :mrgreen: , kecuali ada teman yang memang sengaja membawa baju ganti untuk diganti saat ke rumah teman. Saat itu kami sepakat untuk mencari Angpao! Walaupun kami seperti main petak umpet, tapi masa itu bahagia sekali bagi seorang anak usia 8 tahun untuk dapat menyambut Sincia.

Orang Tionghoa tentu berterima kasih dengan jasa Bapak Abdurrahman Wahid atau yang lebih dikenal sebagai Gusdur yang memberi oase ditengah gurun untuk dapat merayakan Sincia. Ada kegembiraan, ada kembali warna merah dan angpao.

angpao-imlek

Sincia merupakan hari perayaan Tahun Baru Penanggalan Kalender Tionghoa. Sama seperti penanggalan kita di Indonesia, bagi orang Tionghoa juga memiliki penanggalan sendiri yang mungkin belum orang ketahui karena sedikit informasi yang tersedia. Beruntunglah sekarang internet sudah sangat membantu kita untuk mencari tahu.

Nama “Sincia” memiliki makna  Sin berarti baru. Lalu Cia berarti bulan pertama dalam bahasa Hokkian. Kemudian terjadi pergeseran penyebutan kata Sincia menjadi Imlek yang memiliki arti hampir sama dengan Sincia yaitu Im berarti bulan pertama dan Lek berarti kalender, tetap dalam bahasa Hokkien. Sehingga sekarang kita lebih mengenal sebagai Hari Perayaan Tahun Baru Imlek bagi orang Tionghoa.

Angpao menjadi tradisi saat Imlek karena pemberian angpao atau amplop merah sebagai lambang rejeki yang diberikan kepada kita. Angpao hanya boleh diberikan bagi orang yang sudah menikah ke orang yang belum menikah atau anak kecil, sebab ada pantangan bagi yang belum menikah apabila menerima angpao didoakan untuk cepat menyusul dan enteng jodoh. Sedangkan bagi anak kecil agar anak kecil tersebut selalu bahagia dan tumbuh menjadi anak baik.

momen-makan-malam

Saat ini perayaan Tahun Baru Imlek memiliki ruang untuk merayakannya namun tetap dalam pengawasan agar kondisi tertib dan aman. Bahkan saya melihat ada campur tangan aparat polisi untuk mengamankan jalannya perayaan Tahun Baru Imlek di tempat-tempat ibadah umat Tionghoa di Indonesia. Imlek sendiri bukanlah perayaan agama, secara literatur Imlek merupakan perayaan musim semi di Tiongkok sehingga apabila kalian ada garis keturunan Tionghoa pun masih boleh ikut untuk merayakan Imlek di rumah.

Dalam keluarga besar saya yang dinamis, tidak sepenuhnya yang menganut kepercayaan Buddha dan Konghucu. Islam pun juga ada. Seperti akulturasi budaya Tionghoa dan Palembang yang sudah melekat dalam kehidupan masyarakat Palembang sehari-hari. Biasanya kerabat yang tidak merayakan Imlek akan datang membantu untuk memasak makan malam besar keluarga. Saat itu masih ada keluarga yang dituakan, namun setelah beberapa meninggal akhirnya tradisi ini mulai menghilang dan digantikan dengan saling berkunjung satu sama lain.

menu-makan-malam-imlek

Di Tiongkok, Imlek merupakan perayaan menyambut musim semi yang menandakan hasil panen para petani berlimpah sehingga untuk mensyukuri berkat yang didapat mereka malamnya merayakan dengan makan besar bersama. Menu-menu hidangan makanan enak dan lezat pun dikeluarkan untuk disantap bersama.

Tiap keluarga Tionghoa pastinya memiliki menu-menu hidangan andalan. Keluarga saya memang tidak memiliki menu hidangan khusus sebab tiap tahunnya selalu memesan dari jauh hari di restoran untuk menyantap bersama. Menu hidangan utama yang sudah pasti ada ikan, mie, aneka sayuran hijau. Ikan menjadi simbol rejeki sehingga ada satu mitos yang mengatakan bahwa saat makan ikan diusahakan untuk tidak membalikkan badan ikan karena sama saja membuang rejeki yang sudah didapat. Sedangkan mie melambangkan umur panjang karena tekstur mie yang panjang dan tidak putus.

pasar-buah-temenggung

pasar-buah-temenggung-suasana-imlek

Hiruk pikuk suasana Imlek di Pasar Buah Temenggung Palembang

Ada hal yang unik dalam tradisi Imlek di rumah saya yaitu kami selalu menikmati “Cang Cai” atau sayur panjang umur karena bentuk sayurnya yang panjang dan tektur lembut gampang untuk dicerna. Paling gampang mencari sayur ini di Pasar Buah Temenggung karena di sanalah banyak jual ornamen Imlek termasuk kebutuhan lainnya.

Pasar Buah Temenggung yang berada di kawasan 17 ilir atau lebih dikenal sebagai Pasar Buah menjadi pasar paling sibuk di saat menjelang Imlek. Saya pun menyempatkan untuk menemani mama sewaktu ke pasar berbelanja kebutuhan Imlek. Pasar yang berada di pusat kota ini menjadi paling diminati oleh warga Tionghoa sebab gampang sekali ditemukan barang-barang kebutuhan mulai dari kebutuhan sembahyang sampai ornamen Imlek. Sebab, mayoritas pedagang di pasar ini adalah orang-orang Tionghoa.

Sayur panjang umur atau Cang Cai

Sayur panjang umur atau Cang Cai

Aneka kebutuhan Imlek mulai dari hiasan Imlek, kue keranjang, jeruk bali, kue kering, kue basah dan pempek Palembang

Aneka kebutuhan Imlek mulai dari hiasan Imlek, kue keranjang, jeruk bali, kue kering, kue basah dan pempek Palembang

Atmosfer selama di Pasar Buah Temenggung ini sangat ramai, bahkan tidak sedikit kita akan menjumpai para ibu-ibu yang mengajak kuli panggul untuk membawa barang belanjaan mereka. Sesekali boleh lah kalau kalian mau bermain ke pasar Buah Temenggung. Biasanya mama saya sudah memesan mulai dari kue kering dan basah, pempek bahkan membeli kue keranjang atau dodol Imlek menjadi makanan yang paling dicari saat Imlek. Kue keranjang memiliki makna agar tiap orang yang makan selalu menerima keberuntungan tiap tahunnya karena tekstur kue yang lengket dan manis.

pantangan-imlek

patung-dewa

Sehari sebelum Imlek memang biasanya orang Tionghoa mempersiapkan mulai dari membersihkan rumah juga sembahyang leluhur yang sudah meninggal. Banyak persiapan yang diperlukan untuk melakukan ritual sembahyang leluhur. Tradisi cara ibadah sembahyang leluhur mirip seperti tata cara ibadah di klenteng, hanya bedanya kalau di klenteng mengarah ke Dewa sedangkan sembahyang ke leluhur untuk menghormati dan mengenang saat mereka masih hidup.

cara-sembahyang-umat-buddha

Seorang kokoh sedang memanjatkan doa di Klenteng Dewi Kwam Im 10 Ulu Palembang

Lilin yang tingginya setara dengan si kokoh baju putih

Lilin yang tingginya setara dengan si kokoh baju putih

Umat Tri Dharma sedang menyalakan dupa di Klenteng Kwan Tie Kong Talang Semut Palembang

Umat Tri Dharma sedang menyalakan dupa di Klenteng Kwan Tie Kong Talang Semut Palembang

Klenteng-klenteng yang ada di Palembang juga ramai dikunjungi oleh orang Tionghoa untuk memanjatkan doa dan membakar dupa. Sebagai tempat ibadah bagi orang Tionghoa, klenteng memiliki berbagai ciri khas mulai dari jenis bangunan sampai dewa yang diyakini. Namun, ada dua klenteng yang pasti dikunjungi oleh orang Tionghoa untuk bersembahyang yaitu Klenteng Dewi Kwam Im 10 Ulu dan Klenteng Kwan Tie Kong Talang Semut.

Sedangkan Imlek juga memiliki pantangan-pantangan seperti menyapu rumah tidak boleh dilakukan hal ini bertujuan supaya tidak membuang rejeki yang telah masuk. Apabila ada keluarga yang baru saja meninggal dunia tidak boleh ikut merayakan Imlek selama 1 tahun serta datang bersilaturahmi ke rumah orang. Selain itu harus melewati 49 hari setelah kerabat yang meninggal tersebut baru boleh silaturahmi ke rumah orang. Hal ini dipercayai akan membawa keburukan bagi rumah orang yang didatangi.

sanjo-palembang

Aneka makanan Imlek mulai dari kue kering, kue basah dan pempek

Aneka makanan Imlek mulai dari kue kering, kue basah dan pempek di rumah Koh Huang

Banyak keunikan dalam cara merayakan Tahun Baru Imlek, sehingga bermula dari berbagai tradisi dan budaya yang ada dapat menambah kemeriahan momen tersebut. Salah satunya adalah mengunjungi keluarga, teman dan kerabat untuk silaturahmi. Nah, Palembang punya tradisi “Sanjo”. Apa kalian pernah dengar “Sanjo”?

Di Palembang dan beberapa daerah di wilayah Sumsel, tradisi “Sanjo”  yang berarti bertamu untuk silaturahmi. Maka tidak heran kalau kalian yang memiliki teman orang Palembang akan mengajak : “Lebaran agek sanjo ke rumah yo!”

sanjo-palembang-makan

Tradisi yang terjadi dari tahun ke tahun tampaknya tidak afdol kalau tidak saling sanjo. Makna dari saling kunjung ke rumah kerabat dan teman ini dianggap sebagai mendatangkan rejeki baru. Hanya di momen seperti Imlek inilah mereka yang jarang berjumpa karena kesibukan masing-masing memiliki jatah libur dan dimanfaatkan untuk saling berkunjung ke rumah teman-teman. Sanjo Imlek juga termasuk kearifan lokal yang memang harus dipertahankan untuk kita dapat mengenal dan memahami satu sama lain.

Pastinya akan ada cerita-cerita seru saat sanjo ke rumah keluarga atau teman, mulai dari pertanyaan “Kapan kawin?” sampai “Kapan punya anak lagi?”. Kalian yang jomblo pasti selalu menghindari pertanyaan tersebut kan 😆

Momen Imlek menghubungkan silaturahmi saya dan teman kantor lama

Momen Imlek menghubungkan silaturahmi saya dan teman kantor lama yang sudah lama tidak berjumpa

Sanjo atau silaturahmi ke rumah teman yang merayakan tidak harus kalian yang sesama Tionghoa, tapi bagi kalian yang Muslim pun juga boleh ikut sanjo ke rumah teman kalian yang merayakan. Momen ini pastinya akan menyenangkan teman kalian yang merayakannya sebab rumah mereka ramai didatangi oleh orang untuk berbagi kebahagiaan bersama.

Meski makanan yang disajikan tiap rumah berbeda sesuai dengan kemampuan keluarga tersebut, namun tidak menutup rasa senangnya saat sanjo di rumah orang. Hampir tiap rumah saat Imlek menyajikan makanan mulai dari kue kering, kue basah, pempek dan aneka turunannya. Pokoknya semua makanan terlezat khas Palembang bisa saja dikeluarkan di momen Imlek seperti saat ini. Kebetulan tahun ini saya pun open house karena baru pindah rumah baru sekaligus mengajak teman-teman untuk sanjo ke rumah walaupun hidangannya sederhana.

cap-go-meh-palembang

Pulau Kemaro Palembang

Pulau Kemaro Palembang

Perayaan Imlek untuk bertamu atau sanjo biasa lamanya tiga hari. Hari pertama untuk keluarga, hari kedua dan ketiga untuk teman dan kerabat yang akan berkunjung. Rata-rata memasuki hari keempat, stok makanan untuk tamu sudah hampir habis. Namun, seperti kue-kue kering masih tersedia. Bersamaan dengan Imlek, di hari ke-15 tanggalan Tionghoa merupakan puncak dari perayaan Tahun Baru Imlek berlangsung selama lima belas hari lamanya. Jadi aslinya perayaan Imlek memang selama lima belas hari.

Istilah yang sering didengar adalah Cap Go Meh yang berasal dari bahasa Hokkien yaitu Cap berarti sepuluh, Go berarti lima dan Meh berarti malam. Puncak perayaan Imlek di Palembang diwakilkan oleh perayaan  Cap Go Meh yang diadakan secara rutin setiap setahun sekali. Pada hari perayaan Cap Go Meh kali ini jatuh pada tanggal 9 – 10 Februari 2017. Perayaan Cap Go Meh di Palembang diadakan di Pulau Kemaro. Lantas apa yang menjadi daya tarik Pulau Kemaro yang selalu meriah ditiap tahunnya saat Cap Go Meh?

klenteng-pulau-kemaro

makam-siti-fatimah-pulau-kemaro

Daya tarik Pulau Kemaro adalah ikon Pagoda 9 lantai yang hanya dibuka saat Cap Go Meh. Selain pagoda terdapat sebuah klenteng dan di dalamnya terdapat makam Tan Bun An dan Siti Fatimah yang berdampingan. Klenteng Hok Tjing Rio, klenteng ini tempat ibadah yang sering dikunjungi ribuan warga keturunan Tionghoa untuk merayakan puncak Imlek karena terdapat Tradisi dan Mitos Cap Go Meh Pulau Kemaro Palembang.

Info Cap Go Meh Tahun 2017. Titik kumpul penyeberangan tongkang gratis di Klenteng Dewi Kwam Im 10 Ulu

Ada banyak orang datang dari berbagai kota untuk ke Palembang guna ikut merayakan Cap Go Meh sekaligus silaturahmi ke keluarga dan kerabat jauh. Kisah pulau yang terbentuk di tengah Sungai Musi ini menyedot pengunjung dari berbagai kota maupun luar negeri.

Biasanya saat Cap Go Meh ada penyediaan kapal tongkang gratis yang dapat kita gunakan untuk menyeberang ke Pulau Kemaro dari Jembatan Ampera. Salah satu titik kumpul yang menyediakan kapal tongkang gratis ada di Klenteng Chandra Nadi, klenteng tertua di Palembang. Lokasinya yang pinggir Sungai Musi membuat akses kapal tongkang jadi lebih gampang menuju Pulau Kemaro karena kalau hari biasa menyewa jasa kapal mulai dari 150 – 300 ribu tergantung tawar menawar.

festival-imlek-indonesia

Di tempat yang berbeda, ternyata tahun ini Palembang mengadakan kembali Festival Imlek Indonesia 2017 yang bertempat di PSCC Palembang pada tanggal 11 – 12 Februari 2017. Banyak rangkaian acara yang mengajak masyarakat Palembang dan Tionghoa untuk dapat berbaur menikmati arakan pawai budaya, pertunjukan barongsai, berbagai lomba, serta kesenian tradisional dari beberapa daerah di Indonesia.

poster-festival-imlek-indonesia-2017-palembang

Hal yang paling saya nantikan adalah melihat pertunjukkan Tari 1000 Tangan Dewi Kwam Im yang memiliki filosofi sangat baik. Dewi Kwam Im adalah wujud welah asih, kebaikan dan cinta. Tarian 1000 Tangan ini memancarkan kasih dan welah asih serta kedamaian dan harmoni di dalam masyarakat. Palembang memiliki sejarah dan budaya sejak Kerajaan Sriwijaya, bahwa pernah ada etnis Tionghoa yang masuk dan bertukar pengetahuan.

Saya banyak menulis mengenai budaya Tionghoa di dalam blog deddyhuang.com agar masyarakat mengetahui bahwa kerukunan masyarakat Palembang memang sudah terbentuk dari lama. Maka, lewat Festival Imlek Indonesia 2017 saya ingin mengajak kalian untuk dapat ikut menikmati sajian acara agar dapat mengenal Palembang serta budaya Tionghoa. Datang dan lihatlah perayaan Tahun Baru Imlek di Palembang!

Informasi lebih lanjut mengenai Festival Imlek Indonesia 2017 di Palembang bisa dilihat di festivalimlekindonesia.com atau Instagram @festivalimlekindonesia

Ayo ke Palembang biar nanti bisa selfie dan jalan-jalan sama Koh Huang 😆

Iklan

73 pemikiran pada “Menemukan Kembali Makna Sincia Lewat Festival Imlek 2017 Palembang

Pembaca yang baik pasti selalu meninggalkan jejak komentar.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s