Idea

Cengli, Cincai, dan Cuan


Semakin dewasa maka akan semakin banyak ujian kehidupan yang akan ditemui.

Pastinya setiap kita punya hasrat untuk bahagia. Saya tidak menyangkal kalau rasa skeptis, suka mengeluh, rendah diri, takut, cepat menyerah, pesimis dan berbagai pikiran negatif mengendap dalam hati.

Kita masih ada di dunia ini karena kita hidup. Namun, sekadar hidup saja tidaklah cukup.

Dalam hidup, kita memiliki prinsip sesuai yang kita percayai. Sebagai keturunan orang Cina yang beretnik Hokkian. Saya dari kecil diajarkan mengenai beberapa prinsip orang Cina.

Prinsip hidup itu seperti pegangan untuk hidup. Peta petunjuk jalan hidup. Pelita penerang hidup.

Saya diajarkan untuk tidak mudah putus asa, tidak melepas peluang, menepati janji, berusaha meyakinkan pelanggan selama menjalankan urusan, dan memiliki daya tahan dan semangat juang yang tinggi. Walau sejujurnya, tidak mudah pembelajaran tersebut. Bagaimana orang tidak mudah putus asa setelah mencoba berkali-kali bukan?

Seiring waktu, saya belajar mengenai prinsip hidup orang Cina. Ada nilai-nilai falsafah hidup yang diturunkan turun temurun dari leluhur. Salah satunya adalah prinsip 3C yakni Cengli, Cincai, dan Cuan. Tiga kata yang berasal dari kata Hokkian ini sering terdengar sehari-hari.

Refleksi tiga prinsip ini membuat saya lebih hati-hati dalam melangkah baik berteman maupun dalam bisnis. Bagai rangkaian yang sulit dipisahkan karena saling berkaitan.

1. Cengli

Makna cengli berarti bisa bersikap adil dan jujur. 

Kelihatannya sederhana. Tapi saya merasa kata “cengli” ini menyangkut kredibilitas. Mama saya selalu bilang jagalah kepercayaan dari orang ketika diberi tanggung jawab. Rasanya ketika kredibilitas kita cacat, akan sulit untuk orang menerima diri kita.

Ya, hidup ini terlalu mudah menghakimi ketika ada satu saja yang cacat bukan?

Dalam hal apapun, Bo Cengli atau tidak jujur, memiliki sikap suka curang hingga menipu biasanya akan dijauhi. Saya pun seperti terlatih ketika merasa aura orang yang saya jumpai tidak jujur lebih memilih menghindar daripada terjadi masalah.

Cengli berarti juga saya bisa adil terhadap diri sendiri, teman atau lawan. Ketika seseorang yang cengli sedang kesusahan dia akan lebih mudah mendapat pertolongan. Contohnya dalam hal meminjam uang, apa yang dia katakan ketika sanggup untuk membayar pada jatuh tempo.

Sedangkan dalam berbisnis saya pun berusaha “cengli” misalnya ada orang yang memakai jasa saya, maka saya akan jujur bahwa jasa saya menggunakan bahan apa saja. Apa adanya tanpa ada trik kotor. Atau saya berikan bonus saat saya rasa mampu dan memang perlu.

2. Cincai

Tentunya kalian juga sudah familiar dengan kata “Cincai”. Makna ini memiliki arti seseorang yang fleksibel dan mudah diajak kompromi.

Saya diberitahu kalau seseorang yang memiliki sifat cincai memiliki sikap lebih suka mengalah dan merendah. Entah kenapa dua kepribadian ini begitu melekat dalam kehidupan sehari-hari saya. 

Saya merasakan seperti lebih baik mencari win-win solution secara adat orang Cina. Ini pun berlaku ketika ada klien yang ingin mengajak saya kerjasama, saya lebih memilih kompromi. Asalkan ada untung sedikit, maka saya tak jadi soal. Ibaratnya, tanya saja dulu, soal harga nanti baru kita rembungkan.

Orang yang cincai juga lebih pengen ya sudah seandainya ada teman yang cidera janji lebih pengen mereka bersikap jujur dan mencari lagi jalan keluar.

Memang saya merasa ada sisi buruk dari menjadi orang “cincai” yaitu suka dilecehkan oleh orang lain. Anggapannya terlalu lembek dan baik hati. Kesan merendah diri ini sangat kuat. Padahal saya lebih menganut ilmu bambu yang punya kemampuan lentur dan fleksibel.

3. Cuan

Tidak ada orang yang tidak suka dengan kata “Cuan”. Walau nggak banyak juga orang bakal nyinyir misalnya, apa-apa udah pikir cuan dulu. Dasar Cina!

Bagi saya, cuan itu semacam semangat yang harus mengalir. Di dalamnya ada nilai kompetitif, persaingan, hingga cara untuk tetap survival.

Kadang dalam hal menawarkan jasa, sudah pasti saya memikirkan cuan. Apakah tenaga dan waktu yang saya keluarkan sebanding dengan permintaan. Cuan tidak selalu berarti kita apa-apa harus bernilai material saja, melainkan bisa saja kesempatan bertemu orang baru atau menambah relasi.

Tiga kata ini dalam penerapan sehari-hari…

Filosofi kata cengli, cincai dan cuan ini sepertinya memang sangat mendarah daging. Seperti saya bilang kalau penerapannya saling berkaitan satu sama lain. Saling menghormati bahwa kita hidup tidak boleh semena-mena sesuka hati.

Ketika saya menemukan suatu masalah dalam bisnis, saya mencoba se-cengli mungkin agar kedua belah pihak saling merasa adil. Walau tidak semua hal bisa diselesaikan dengan cengli saja. Kadang saya harus cincai dengan menahan diri, sabar dan memaafkan. Perasaan pun bermain misalnya kita jadi sulit berkata tidak. Akhirnya kadang bo-cuan alias tidak untung.

Kadang kita dihadapkan pada situasi konfrontasi sudah jelas yang tidak “cengli” dimana kita dirugikan, namun dengan kita mempertimbangkan asas “Cuan” untuk jangka panjang, maka saya lebih baik bersikap “Cincai” atau mengalah.

Saya juga belajar untuk terus memperbaiki karakter. Tidak terlalu perhitungan dan memupuk nama baik. Dalam berbinis saya usahakan melakukan segala sesuatu didasarkan win-win.

Prinsip ini memang seperti prinsip orang tua zaman klasik ya.

Tentang Deddy Huang

Storyteller and Digital Marketing Specialist. A copy of my mind about traveling, culinary and review. I own this blog www.deddyhuang.com

14 comments on “Cengli, Cincai, dan Cuan

  1. Papaku kan orang bisnis juga mas. Dan yg aku ingeeeeeet banget yg selalu papa ajarin ke aku, berkaitan dengan prinsip orang China, itu ttg orang tua.

    “Kamu tau kenapa bisnis orang China banyak yg maju? Krn mereka sangat memperhatikan orang tuanya. Trutama, ibunya, bahkan setelah orangtuanya meninggal, dan mereka suka sekali berdonasi untuk tempat ibadah”

    Waktu itu kami sedang ke salah satu kuil Budha di penang. Di sana ada tempat semacam kuburan mungkin ya, ato tempat penyimpanan abu. aku msh kuliah. Yg pasti guide di kuil itu cerita kalo kuil ini donasinya dari para pengusaha kaya. Ga tanggung2 jumlahnya. Lalu ditunjukin tempat penyimpanan abu para orang tua yg dibuat baguuuus banget. Guidenya bilang orang2 yg rutin berziarah utk orangtuanya, berdoa, dan bagaimana perlakuan mereka ke orangtua .

    Dari situ papa cerita, karakter orang China yg seperti itu, yg selalu dicontoh papa. Berdonasi jgn banyak pikir kalo itu utk tempat ibadah, dan berbakti dengan orang tua. Aku liat sendiri usaha papa ttp bertahan bahkan berkembang selama pandemi, mungkin Krn doa dari nenekku yang selalu menyertai .. Ato rezeki yg mengalir dari doa2 orang yang beribadah di tempat ibadah yg dibantu.

    Kalo 3 prinsip yg kamu tulis di atas, papa juga selalu patuhi yg cengli. Bisnis itu harus jujur. Sekali aja ternoda, orang2 ga akan prnh percaya lagi dengan kita.

    • Sebuah story yang menginspirasi dari papa mu mbak Fanny.

      Iya soal cengli ini emang jarang dijumpai, padahal cengli ini ibarat kedua pihak harus saling bisa dipercaya baru bisa lancar.

  2. Ping-balik: Nabung Reksadana Buat Traveling di Aplikasi Bibit, Yuk Coba! – Peregrination

  3. Prinsip hidup yang sangat bagus ketiganya. Meski benar kalau orang dengar kata cincai sekarang, suka dianggap gampang kompromi ya. Namun saya setuju sekali dengan prinsip cengli, karena bagaimanapun kredibilitas, kejujuran, itulah value yang bagus dari setiap orang.

    • Betul, cincai kadang orang bilang masih gampang buat kompromi. Yang penting kita nggak mencacati kredibilitas dari 3 kata itu saja.

  4. dari ketiga istilah yang dibahas, hanya satu yang saya familer: cuan. selain itu baru paham setelah baca blogpost ini 🙂

  5. Riza Isna Khoirun Nisa

    Wah, menarik sekali. Jujur saja dari ketiga kata tersebut, saya merasa asing dengan kata cengli dan cincai. Satu-satunya yang saya tahu cuma cuan 😅 Terima kasih, Kak.

  6. untuk soal filosofi dan makna hidup, kebudayaan Cina memang luar biasa. soal cincai dan cuan, saya sering dengar.. tapi kalo cengli, saya baru tau.. xie xie..

  7. Fransisca

    Papaku sering pake kata2 ini dalam kehidupan sehari2

Silahkan tinggalkan komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: