U made me so gratefull


053

Sopir angkot berpeci?

Jarang kali aku lihat sopir angkot pakai peci. Rata-rata topi untuk menutup kepala mereka dari uban. Ah.. apalah arti sebuah topi?

Biasanya aku nggak begitu peduli sama sopir angkot, palingan lihat sekilas raut wajahnya apa tampak garang atau nggak. Namun untuk kali ini aku merasa ada sesuatu yang ‘unik’.

Penumpang (P) : Pak stop di kiri yaa…

Sopir (S) : Iyaa sebentar bu.. (suaranya halus dan ramah).

Nggak beberapa lama setelah mobil berhenti dipinggir kiri.

S : Silahkan…

Si penumpang berikan uang 5 ribu untuk ongkos angkot 2 orang. Nggak berapa lama sopir tadi balikin uang kembalian sebesar Rp 600 perak. Si penumpang bingung.

Tahu kenapa bingung?

Ongkos angkot di Palembang itu sudah ditetapkan sebesar Rp 2.200,- cuma karena sopir angkot dengan alasan malas bilang gag ada uang kembalian makanya ditarik ongkos Rp 2.500,-. Kadang ada juga kalau kita kasih uang Rp 3.000,- malahan nggak dapet uang kembaliannya lagi.

Aku tersenyum.

Senyum karena masih ada sopir angkot yang jujur kayak bapak berpeci ini. Dia masih mau balikin uang kembalian yang memang sudah menjadi tarif angkot. Padahal di luar sana, masih banyak sopir angkot yang menarik ongkos sebesar Rp 2.500,-.

Jujur. Awal pas naik aku udah siapin uang Rp 2.000,- untuk bayar angkot. Alasannya, kalau aku bayar Rp 2.500 otomatis aku rugi Rp 300 perak. Tapi kalau aku bayarin Rp 2.000,- aku untung Rp 200 perak. Worth it lah yaa.. mengingat kalau sopir angkot biasanya narik ongkos Rp 2.500,-. Masa karena aku seorang atau beberapa yang bayarnya dengan uang gag pas dia bakalan rugi?

Dalam meneruskan perjalanan, tiba-tiba ada penumpang angkot yang mengenal si sopir berpeci ini.

P : Kemana aja pak kemarin kok nggak narik angkot?

S : Ohh ibu.. saya kemarin libur 10 hari dulu.. bantu-bantu ngecat rumah.

P : Iya besok saya mau naik haji. Bapak?

S : Wah bu… saya belum dapat panggilan untuk naik haji bu. Dan si sopir tersenyum. Aku juga tersenyum.

Jarak nggak jauh lagi aku mau sampai, tiba-tiba hati kecilku ngomong sesuatu. Aku ambil Rp 500 dari saku celanaku. Aku ikhlas bayarin dia Rp 2.500.

Huang (H) : Makasih ya pak.

S : Ini kembaliannya dek.

H : Oh yaa.. makasih pak.

Si sopir balikin uang kembalianku Rp 300 perak. Wow!!! Speechless!

p.s : Dari sopir angkot berpeci ini aku dapat pelajaran tentang customer service tentang melayanin dan tentang mencintai pekerjaan. Rejeki udah ada yang mengatur, kita coba tamak untuk mendapat lebih tentu akan mendapat ganjaran.

p.s : Oh yaa bagi di kawasan Palembang, bapak ini bawa angkot dengan nomor 053 jurusan Ampera – KM 5.

Iklan

11 pemikiran pada “U made me so gratefull

  1. hmfh, inspiring, menyenangkan sekali mengetahui orang orang seperti bapak supir angkot berpeci ini masih ada di dunia ini

    salam kenal ya

    Huang : Sama-sama, salam kenal balik ya πŸ™‚

  2. ya ampuuunnn..selama aku naik angkot/bus, gk pernah ada yg kayak bapak itu. wogh! laen kali klo naek angkot merah harus cari no 053 πŸ™‚

    Huang : Emank mau kemana? :p Rute rumah ente kan Plaju – Basuki – KM 15 πŸ˜€

  3. asik ya ketemu bapak sopir kayak gitu, baik.
    no polisi angkotnya berapa ni om huang? wkwk
    sempet2nya moto bapak sopir, ngambilnya diem2 apa terang2an tuh? wkwk

    Huang : Aku gag liat nomor polisinya, tapi aku inget ama nomor angkotnya :p, yoi… ambil diem-diem.. hahahaha…

  4. waaaah…. salut deh buat si Bapak πŸ™‚
    ternyata masih ada yah orang seperti si Bapak itu πŸ™‚

    Huang : Saya? πŸ˜€ *ge Er Mode On* πŸ˜€

Pembaca yang baik pasti selalu meninggalkan jejak komentar.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s