Sebuah Refleksi Tentang Berpikir


Tiap orang punya keasikan sendiri dalam hal menikmati sesuatu. Misalnya dengar musik, bikin karya desain baru, atau main game. Kalau kata teman saya yang nunjauh di USA itu (dia selalu minta saya disebutin kek gitu, katanya supaya keren hahaha) itu adalah cara kreatif buat menghilangkan rasa jenuh.

BUZZ!
Saya mulai ajak ngobrol kawan online saya. Saya tanya apa dia masih main game atau udah selesai. Jawabnya kalau dia masih main game, tiap hari lah.

Saya tanya lagi sama dia kalau saya pernah berpikir kok bisa ya rata-rata orang enjoy main game? Saya suka main game tapi tidak sampai maniak harus bela-belain begadang segala.

Lalu jawablah teman saya kalau bermain game itu seru. Apalagi bisa selesain level-levelnya sampai tamat. Memang tidak salah juga, keasikan main game ya bisa selesain tantangan per levelnya.

“115,” jawab dia waktu saya bertanya soal level game yang lagi dia mainkan. “Gw masih di peringkat #2. Yang peringkat #1 udah level 135. Sebelll sebelll sebelll,” tambahnya. Ternyata dia baru merasa puas setelah berada di peringkat #1.

Wajarlah, saya rasa kalau orang lain mungkin ada rasa kepuasan yang lain. Betul kan?

Saya coba kasih saran ke dia kalau dia mau berada di peringkat #1. Berhubung dia main game yang ada di facebookn jadi cara gampangnya delete aja facebook orang yang di peringkat #1. Otomatis dia langsung naik ke peringkat #1 kayak yang dia harapin pengen di peringkat #1. Simpel kan?

Eh belum saya ketik di keyboard saran saya itu, dia udah tanya apa saya mau kasih dia cheat untuk game itu?

Saat itu saya langsung refleks dan jadi berpikir jauh banget ya pikiran teman saya. Dan dari sinilah saya belajar sesuatu. Kadang (mungkin sering) saya juga punya pikiran seperti teman saya itu. Punya pikiran yang udah jauh dan ribet, padahal masih punya cara yang lebih simpel dan sederhana.

ah… Alangkah damainya hati ini kalau pikiran selalu out of the box, ide kreatif selalu mengalir.

Iklan