Sepasang Koin

Balik dari kantor, ada siaran radio dari ustadΒ  KH Zainuddin MZ yang diputerin sama masjid samping rumahku. Pak ustad dengan gayanya yang suka bikin lelucon ini cerita tentang bersyukur. Aku pikir lumayan deh sore-sore habis balik dari kantor bisa dapet kotbah sore dulu ho

Intinya kalau kita lebih sering melihat ke atas ketimbang ke bawah. Maksudnya? Si ustad kasih contoh kayak gini: punya motor tapi waktu lagi hujan dan motor menepi cari tempat teduh, pasti kepikiran enak kalau punya mobil? bisa terlindungin dari hujan. Pernah nggak kamu berpikir kayak gitu? Terus kalau misalnya udah punya mobil, mau apalagi? pesawat?

Nah, sekarang pola berpikirnya diputar 180 derajat.

Orang yang punya mobil, bersyukur karena masih ada orang yang hanya punya motor.

Orang yang punya motor, bersyukur karena masih ada orang yang jalan kaki (kayak aku.. nggak bisa motor ama mobil.. hikz.. hikz.. srot..srot…).

Orang yang cuma jalan kaki, bersyukur karena masih ada orang yang nggak punya kaki untuk berjalan dan cuma dibantu sama alat supaya bisa jalan.

Orang yang nggak punya kaki, bersyukur karena satu detik yang lalu ada orang meninggal.

Jadi? apa yang bikin kamu nggak mensyukuri setiap nikmat yang Tuhan berikan? no1

* * *

Ada sepasang koin 500 rupiah. Kelihatan nggak begitu berharga.

Coba dua koin itu kamu tempelin di kedua mata kamu. Apa kamu masih bisa melihat?

Menjalani sisa hidup dalam kegelapan

Bersyukur dan bersyukur karena organ tubuh kita masih dapat berfungsi dengan baik dan benar.

Telinga untuk mendengar.

Mulut untuk bicara.

Otak untuk berpikir.

Tangan untuk membantu.

Kaki untuk melangkah.

Kulit untuk merasakan sentuhan.

Storyteller and Digital Marketing Specialist. A copy of my mind about traveling, culinary and review. I own this blog www.deddyhuang.com
Posts created 1719

14 tanggapan pada “Sepasang Koin

  1. yeap! setuju! melihat itu ke bawah… jangan ke atas…

    yang ada iri dan kesal dan benci

    *edan curhat πŸ˜†

      1. maksudnya dapet dari orang lain gituh??

        berarti mungkin itu jatah kita, cuma dapetnya lewat orang lain dulu. hhe..

  2. jah, kagak bisa motor ama mobil? trus gimana dong gw ntar kalo ke palembang? kagak ada tumpangan gratis, dah! (doh)

    v(^_^)

    yups, berpandai-pandailah bersyukur. dan sebenarnya itu merupakan suatu kenikmatan tersendiri, loh. makanya, rasakanlah. praktikkanlah. raihlah kenikmatan itu, saudara!

    1. kalo lu ke Palembang? khan kan masih kaki, masih ada angkot? yaa kita naik itu aja… wkwkwkwkw…

      terimakasih, saudara!

Tinggalkan Balasan

Pos Terkait

Mulai mengetik pencarian Anda diatas dan tekan enter untuk mencari. Tekan ESC untuk batal.

kembali ke Atas
%d blogger menyukai ini: