Belajar dari uang Rp 2500,-


Pagi ini hampir aku telat datang ke kantor tempat ngajar (baru nyadar kalo aku sebenernya belum ada kantor  swt) karena dari rumah udah keluar jam 7.30, sementara ada jadwal jam 8.00. Akhirnya nyampe juga di Pasar 16 ilir buat naik angkot jurusan KM 5 dan duduk di samping mamang sopirnya.

Ntah dari mana mulai topik obrolan kami, si mamang mulai deh cerita tentang diri dia. Ceritanya sih mamang ini pensiunan dari PT Bukit Asam dan si mamang udah ambil pensiun dini dua tahun yang lalu. Terkejut bukan? Bangets…. kok dari pensiunan bisa jadi mamang sopir? itu yang pertama kali terlintas di otak aku. Kalo kamu?

Semakin dalam si mamang bercerita (semakin penasaran juga aku.. meh), dia dapet duit pensiunan sebesar 300 juta, tapi semuanya amblas karena bisnis dia gagal dan ditipu sama orang yang ajak bisnis itu. Kayak disinetron ya? Katanya, si mamang yang punya satu anak cowok kerja sama orang Jerman, Inggris, dan Jepang sebagai ahli mekanik. Selama cerita dia bahas itu gimana mengatur tenaga listrik dari komputer, sampai listrik yang pakai fiber optik (PLC). Wuih.. dia juga bisa benerin barang-barang elektronik.

Eh waktu si mamang bilang kerja sama orang Jerman dan Jepang, dia peragain lho ngomong pake bahasa Jepang dan Inggris karena orang Jerman ngomongnya pake bahasa inggris 😀

Terus aku tanya, kenapa ilmu tekniknya gak diturunin sama anaknya yang cowok?

Dijawab kalau anaknya yang cowok itu gak suka sama teknik gitu, dia lebih suka di dunia entertain. Eh.. tiba-tiba si mamang bilang masih ada kerabatan sama penyanyi dangdut Nita Tahlia. Wuih.. keren… uhm.. mungkin karena dunia entertain tempatnya basah alias cepet dapet duitnya?

Akhirnya oborolan kita terpotong karena aku udah sampai di tempat ngajar.

Entah cerita di atas emang bener-bener kisah nyata si mamang atau nggak, bagi aku, kita bisa belajar dari cerita dia:

  1. Gak ada yang abadi di dunia ini, hari ini kita kaya dengan uang pensiunan yang banyak tapi kalau Tuhan berkehendak itu akan diambil lagi.
  2. Bener nggak kalo buah itu jatuh gak jauh dari pohonnya? Kok si anak gak dapet ilmu dari bapaknya ya?? sama kayak aku yang gak dapet ilmu dari mamaku wkwkwkkwkw…
  3. Pekerjaan sopir kadang dipikir itu pekerjaan rendah, tapi kalo gak ada mamang sopir siapa yang kemudiin angkotnya?

8 pemikiran pada “Belajar dari uang Rp 2500,-

Pembaca yang baik pasti selalu meninggalkan jejak komentar.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s