So Mercy…


Sewaktu habis dapet paket dari kang Guskar, mama telepon aku buat makan siang bareng di rumah makan vegetarian. Selesai dari sana karena aku ga ada kerjaan aku putusin buat balik. Tapi mama nahan buat aku ikut dia ke kantor. Mmm… aku pikir daripada aku di rumah ga ada kerjaan, mending aku ikutan sekaligus bisa main ke mall sebelah kantor si mama.

Ga muluk-muluk, cuma pake angkot yang sambung 3 kali naik-turun. Cuma waktu dalam angkot ada satu scene yang bener-bener bikin aku senyum menyeringai. Senyum yang bikin aku bersyukur, senyum simpul yang bikin aku teringat sama masa kecil. Dan senyum manis dari seorang Huang :D. Hehehehe..

DSC04678

Ada tiga anak sekolah dasar yang baru pulang dari sekolah. Masih ingusan, yang anak pertama. Anak kedua si ceking ini duduk paling pojok. Terakhir, anak gemuk lumayan tampan ini senyumnya manis. Waktu mereka sudah duduk, ketiga anak itu masing-masing memegang tumpukkan miniatur uang berukuran kecil. Ada nominal 100ribu, 50ribu, sampai 10ribu dengan warna dan bentuk yang menarik.

Lalu apa yang mereka lakukan di dalam angkot?
MAIN, kawan!

Mereka asik main sama tumpukkan miniatur uang-uang itu. Caranya, masing-masing dari mereka bertaruh berapa ‘uang’ yang mereka punya. Lalu menang dan kalah akan ditentukan sama suitan.

Entah, ini bisa dibilang pendidikan buat mereka atau bukan. Bagi aku, ini suatu ide kreatif mereka dalam menghabiskan waktu di dalam angkot, tampang kepolosan mereka buat aku sejenak memandang raut wajah mamaku di samping.

Aku menarik nafas sejenak. Lalu melihat ke luar angkot. Betapa aku bersyukur akan hari ini.

p.s : Kira-kira permainan kamu semasa kecil kayak apa?

Iklan

20 pemikiran pada “So Mercy…

  1. Holaaaaaaaaaaaa pak dosen 😉
    apa kbr.???
    lama gak maen2 nih….

    Hmmm itu permainan duit gt termasuk judi gak yah? gue gak jelas aturan maennya :p hehehe

    Huang : Nah… selama gag duit asli gag apa-apa lah :p

    dulu kecil.. gue hmmm termasuk anak yg dikekang, jarang maen sama anak lain. Paling maen di sekolah, maen karet sama gobak sodor hehehe

  2. mengisi waktu dengan kreatifitas ya bro .. kalo aku dulu,ya coret2 dinding angkot pake spidol hihihi

    Huang : Astaga.. ternyata kamu ya yang waktu itu ada nulis “Huang ganteng” 😀

  3. masih ada yah anak SD yang main uang buat origami2…?? gua kira anak SD sekarang tau nya main HaPe, PS, Gamebot…apalah segala permainan autis…yang menjauhkan mereka dari social life masa kanak2….


    Huang : Mmm.. aku rasa kalo mereka dari keluarganya yang berada mereka bakalan main kayak gitu. Tapi berhubung mereka berasal dari keluarga yang cukup jadi ya main apa yang mereka mampu.

  4. Hati-hati loh, anak-anak mainan uang.. nanti disangka judi.. 😀

    Huang : Yup, itu yang ditakutin. Tapi kalo mereka bawa untung mungkin ortunya bakalan teriak alhamdullilah 😀

  5. hehe..sering aku juga di jalan memperhatikan polah anak-anak kecil..lucu..polos. Soal permainan masa kecil..yang pasti lebih asyik dari anak2 sekarang deh.. ga ada games, maennya mulai dari petak umpet, gundu, layangan, maen sepeda, nangkep ikan seribu di selokan, dll…seru abis.. heheh.. salam kenal ya..

    Huang : Hai mbak 🙂 apa kabarnya? udah sehat kembali yaaa ^^

  6. Main apa saja. Petak umpet, galah asin, benteng, lompat tali, kelereng, de es te. Dan selalu jadi anak bawang. Wkwkwk….

    Huang : Bawang sekilo lagi mahal loh… mumpung mau lebaran 😀

Pembaca yang baik pasti selalu meninggalkan jejak komentar.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s