How to be Good Single Fighter?


Safir Senduk pernah bilang kalo berapapun gaji yang didapet pasti gag pernah ada kata cukup. Ya emang betul, karena kita gag ada rasa cukup sama duit. Sekarang apa-apa perlu duit, bahkan ente mau “pepi” juga bayar seceng! Cuma bukan berapa jumlah uang yang didapet, melainkan how to manage, how to budgeting. Nah ini dia bikin pagi aku pusing. Aku coba calculate di excel, eh setelah ditotal kok pengeluaran aku lebih gede ketimbang penghasilan aku?

FYI, itu baru duit makan dan ongkos aja. Lum aku masukin sama biaya entertain, hobi, dan tabungan. Adejinkss… padahal aku lulusan akuntansi kok gag bisa budgeting buat aku bisa survive yaa.. hikz…

Sekiranya ada dari kawan-kawan mau sharing gimana cara kalian me-manage keuangan kalian, tolong dong di share.

Yang aku butuhin, how to manage keuangan buat single fighter!

Iklan

11 pemikiran pada “How to be Good Single Fighter?

  1. mank..
    klo aku cak ini
    penghasilan berapo di bagi 30..
    nah hasilnyo baru di timbang23 lagi
    klo terlalu boros biso kito inget2 lagi makan buat sehari n jalan2 berapo
    gek jadi tiap hari kito ambek di atm buat seharian tuh sekali b
    klo duit abis dak usah ambek lagi di atm

  2. tips nya cuma 1: setiap detil pengeluaran harus dicatat setiap hari sedetil2nya! even cuma uang parkir pun dicatat! every penny matters!

    beneran lho harus detil dan setiap hari. ini udah terbukti banget bedanya kalo lu cuma nulisnya kira2 doang. soalnya gua pernah ngomongin temen gua untuk nyatet pengeluaran. eh dia nyatetnya cuma yang seinget dia doang yang gede2. tapi dari cerita2 dia, gua yakin banget pengeluaran gua sebenernya lebih dari itu, cuma dia gak ngeh kemana aja uangnya. dan setelah dia akhirnya maksain diri untuk nyatet bener2 every single penny, beneran aja yang gua ngomong, pengeluaran dia ternyata jauh lebih besar dari yang dia sangka. ya karena printilan2 itu…

    jadi tips untuk budgeting tuh begini:
    1. harus disiplin mencatat pengeluaran secara detil setiap hari! (btw ini tips udah terbukti karena nyokap gua juga ngelakuin ini dari sejak dulu kala, dan gua juga udah ngelakuin ini dari sejak pertama kali kerja sampe sekarang)

    2. setelah 2-3 bulan lu nyatet secara detil, lu jadi tau pengeluaran rutin dari tiap2 pos besar (lu kelompokin aja based on pos2 besar misalnya transport, makan siang, entertainment, dll).

    3. setelah lu tau kira2 pengeluaran lu per bulan berapa, lu coba liat ada pos2 yang bener2 perlu dan gak perlu kan. nah coba lu ilangin atau tekan jumlah pos2 yang gak gitu perlu. in total aja. untuk dapetin amount figure in total, berapa sih pengeluaran lu yang sifatnya ‘harus’. entertainment it juga harus lho, cuma ya mesti dikira2. jangan trus misalnya tiap bulan mesti beli baju yang harganya 1 juta… itu kan gak harus. hahaha. tapi kalo sekedar nonton/makan keluar ya harus lah buat refreshing. nah dari jumlah total pengeluaran yang sifatnya ‘harus’ itu, lu bisa tau berapa sisa gaji lu yang bisa ditabung kan.

    4. kalo lu udah tau berapa jumlah yang bisa ditabung, setiap abis gajian, harus kudu mesti, pisahin sejumlah uang yang buat ditabung itu terlebih dulu. pindahin ke rekening yang berbeda. dan rekening ini sebisa mungkin jangan diutak atik. kalo udah ngumpul lumayan banyak, masukin deposito.

    5. kalo lu bisa bikin budget per pos lebih baik lagi. walaupun ini lebih susah. dulu gua pernah nyoba bikin begini selama beberapa saat tapi akhirnya juga males. hahaha.

    inget2 ya harus disiplin ya nyatet pengeluaran. mumpung masih single, ini saat terbaik untuk nabung buat masa depan. sebisa mungkin kalo udah terkumpul, dibeliin properti (tanah/rumah). jangan dibeliin barang2 yang terdepresiasi (mobil/komputer).

    nanti kalo udah ada pacar, pengeluaran pasti bertambah, apalagi kalo udah berkeluarga. jadi inget2 tuh mumpung masih single, kudu nabung sebanyak2nya… 🙂

    hope that helps!

    • setuju gw!! sejauh ini gw baru ngelakuin 3 minggu berjalan ini. biasanya yang suli tadalah nabung, karena masih kepikir untuk pengeluaran yang lain. untuk nabung gw punya 2 cara yang gw laukin beramaan, yang pertama lewat asuransi, jadi awal bulan terima duit harus langsung disisihin untuk nabung. supaya disiplin gw masukin diasuransi, jadi gw maksa untuk diisi, dan untuk diambil juga rada ribet (walau bisa). yang kedua pakai rekening yang brbeda, in case ada apa” bisa diambil dgn cepat.
      yang lain sih sama, catat semua pos pengeluaran, untuk bulan” berikutnya, setelah ada estimasi dari catatan sebelumnya tinggal dibagi, kalau merasa terlalu besar/bisa ditekan di pos tersebut, dipaksa utnuk ditekan, dana ygditekan dialihkan di rekening tabungan.
      sepertinya mudah, tapi, believe in me, suliiiiiiiiiiiiiiiiittt bgt buat disiplinnya!!!

  3. waduh, gw lebih parah lagi.
    tapi kalo di pikir pikir, yang paling utama adalah pola hidup
    semakin banyak penghasilan, semakin tinggi pola hidup, semakin kecil pula nilai sebuah rupiah. nah, yang paling mujur, adalah mempertahankan pola hidup yang sederhana 🙂

  4. haha… mmg ga gampang manage keuangan.
    kl aku sih gini, terima gaji aku sisihkan dulu brp yg mau ku tabung spy ga ikut terpake, nah sisanya baru aku bagi2 utk by hidup dll, jd aku ‘budgetkan’ cukup ga cukup ya diusahakan cukup, kalo pd akhirnya terpaksa realisasiku lbh besar dr budget yg telah kutetapkan, ya paling overnya jg dikiit ga terlalu banyaklah. Sistem ini aku nilai cukup membantu banyak, shg tiap bln aku psti bs menambah saldo tabunganku. Slmt mencoba sobat, smoga sharing ini bs membantu, salam 🙂

Pembaca yang baik pasti selalu meninggalkan jejak komentar.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s